Konsumsi listrik industri di wilayah Surakarta mulai naik

Konsumsi listrik industri di wilayah Surakarta mulai naik

Manager PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Surakarta Ari Prasetyo Nugroho ANTARA/Aris Wasita

Meski demikian, memasuki bulan Juni penurunan konsumsi lebih rendah, sekitar 40 jutaan kwh. Harapannya pada bulan Juli ini kondisi makin membaik, tetapi memang yang masih seret adalah pelanggan dari bisnis, seperti perhotelan
Solo (ANTARA) - Konsumsi listrik oleh industri di wilayah Surakarta mulai mengalami kenaikan seiring dengan masuknya era adaptasi kebiasaan baru dalam menghadapi pandemi COVID-19.

"Per bulan Mei 2020 terjadi penurunan konsumsi listrik sekitar 80 jutaan kwh di bawah area kami," kata Manager PLN Unit Pelaksana Pelayanan Pelanggan (UP3) Surakarta Ari Prasetyo Nugroho di Solo, Kamis.

Sedangkan dari sisi pendapatan, berdasarkan data terjadi penurunan hingga Rp80 miliar di sepanjang Mei 2020.

Dikatakannya, konsumsi normal bulanan di UP3 Surakarta sekitar 276 juta kwh. Ia mengatakan sekitar 50 persen dari total tersebut merupakan kontribusi dari industri.

"Meski demikian, memasuki bulan Juni penurunan konsumsi lebih rendah, sekitar 40 jutaan kwh. Harapannya pada bulan Juli ini kondisi makin membaik, tetapi memang yang masih seret adalah pelanggan dari bisnis, seperti perhotelan," katanya.

Dikatakannya, kondisi pandemi COVID-19 ini tidak terlalu berpengaruh pada permintaan penyaluran daya baru oleh industri.

"Belum lama ini kami menyalurkan daya sebesar 555.000 VA di salah satu perusahaan. Dalam waktu dekat ada penambahan tiga lagi," katanya.

Pihaknya mencatat dari awal tahun hingga saat ini penyaluran daya sudah dilakukan kepada 10 perusahaan.

"Kalau yang mengajukan permohonan ada sekitar 12 perusahaan, kami sudah merespons, saat ini tinggal menunggu pembayaran. Artinya dari PLN itu siap memenuhi berapapun kebutuhan industri," katanya.

Selain dari industri, dikatakannya, pengajuan penyaluran daya juga datang dari PT Kereta Api Indonesia (Persero) untuk kebutuhan kereta rel listrik (KRL).

"KRL sudah mengajukan permohonan, sudah kami jawab dan tinggal menunggu pembayaran. Prediksinya bulan November sudah teraliri. Kalau pengajuannya untuk KRL ini sebesar 5 mega watt," katanya.

Baca juga: PLN apresiasi Pemkot Surakarta jadi pelanggan premium

Baca juga: PLN Surakarta tingkatkan pelayanan untuk dongkrak PAD

Baca juga: PLN Surakarta pastikan tak ada pemadaman bergilir




 

Pewarta: Aris Wasita
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Gandeng PLN, NTB perkuat riset olah sampah jadi listrik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar