Tiga napi kasus pencurian ternak di Sumba dipindahkan ke Nusakambangan

Tiga napi kasus pencurian ternak di Sumba dipindahkan ke Nusakambangan

Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Provinsi NTT Merciana Djone (ANTARA/Aloysius Lewokeda)

Kupang (ANTARA) - Sebanyak tiga narapidana (napi) kasus pencurian ternak di Pulau Sumba, Nusa Tenggara Timur (NTT), dipindahkan dari Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas II B Waikabubak ke Lapas Nusakambangan, Jawa Tengah.

"Tiga napi ini diberangkatkan ke Lapas Nusakambangan, Jawa Tengah, pada hari ini, Senin (20/7)," kata Kepala Kantor Wilayah Kementerian Hukum dan HAM Provinsi NTT Merciana Djone, di Kupang, Senin.

Ia menjelaskan, ketiga narapidana tersebut masing-masing adalah, Bora Bili (60) asal Kabupaten Sumba Barat Daya dan dua lainnya dari Kabupaten Sumba Tengah yakni Endris Doki (20) dan Umbu Siwa Wunu (44).

Baca juga: 41 bandar narkoba dipindahkan ke Nusakambangan

Meciana mengatakan, pemindahan napi ini dilakukan karena praktik pencurian ternak marak terjadi di Pulau Sumba dan sangat meresahkan masyarakat setempat.

Setiap kali para pelaku beraksi, lanjut dia, ternak-ternak milik warga yang dicuri mencapai puluhan ekor sehingga sangat berdampak merugikan masyarakat yang memelihara ternak sebagai sumber pendapatan ekonomi.

"Untuk itu para napi ini dikirim ke Nusakambangan untuk dibina secara intensif sekaligus untuk mengingatkan para pelaku lainnya agar berhenti melakukan pencurian ternak," katanya.

Meciana Djone mengapresiasi Pemerintah Provinsi NTT yang telah memfasilitasi pemindahan para napi ke Lapas Nusakambangan.

Baca juga: 37 Napi kasus terorisme dipindahkan ke Nusakambangan dan Cilacap

Ia menambahkan, pemindahan para napi ini dilakukan setelah sebelumnya pada 28 Mei 2020, Gubernur NTT Viktor Bungtilu Lasikodat bersurat secara resmi ke Dirjen Pemasyarakatan Kemenkumham RI.

Selanjutnya, pada 2 Juli 2020, Merciana Djone selaku Kepala Kanwil Kementerian Hukum dan HAM Provinsi NTT juga kembali mengirimkan surat serupa kepada Dirjen Pemasyarakatan agar Surat Gubernur NTT dapat ditindaklanjuti.

Baca juga: Kasus pencurian ternak di Sumba mulai berkurang

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Nurul Hayat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Tokoh agama jadi kunci kepatuhan warga jalani prokes di Kabupaten Malaka NTT

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar