Pelindo II kaji perpanjangan insentif penumpukan barang di pelabuhan

Pelindo II kaji perpanjangan insentif penumpukan barang di pelabuhan

Ilustrasi. Petugas Pelindo II menggunakan masker memantau aktivitas bongkar muat peti kemas di Pelabuhan Teluk Bayur, Padang, Sumatera Barat. ANTARA FOTO/Iggoy el Fitra/hp.

Mengganggu pendapatan karena biaya tidak berubah dan berkurang, akan memberikan dampak kurang baik
Jakarta (ANTARA) - PT Pelindo II (Persero) masih mengkaji perpanjangan pemberian insentif berupa relaksasi penumpukan barang di pelabuhan kepada para operator pelayaran di masa pandemi COVID-19 ini.

“Beberapa hal seperti penumpukan barang sudah kita berikan, kalau enggak salah sampai 31 Juli ini. Apakah mau diperpanjang beberapa bulan ke depan, kita harus kompak dengan Pelindo I,II,III dan IV masih kita kaji dan komunikasikan,” kata Direktur Utama Pelindo II Arif Suhartono dalam diskusi virtual yang bertajuk “Diterpa Badai COVID, Mampukah Industri Pelabuhan Bertahan?” di Jakarta, Jumat.

Pasalnya, Arif mengatakan pemberian insentif tersebut mempengaruhi arus pendapatan perusahaan, meskipun saat ini Ia menyadari bahwa hal itu merupakan bentuk dukungan sesama operator.

“Mengganggu pendapatan karena biaya tidak berubah dan berkurang, akan memberikan dampak kurang baik, meskipun pada saat ini semua operator harus saling dukung,” katanya.

Pelindo I, II, III dan IV sepakat memberikan insentif penumpukan barang di pelabuhan sebagaimana instruksi Kementerian Perhubungan karena di masa pandemi ini banyak operator pelayaran atau pemilik kapal yang tidak mengoperasikan kapalnya mengingat permintaan berkurang.

Arif memprediksi pandemi COVID-19 ini setidaknya paling cepat akan berakhir pada Desember 2020.

Kondisi tersebut juga berpengaruh pada meningkatnya utilisasi gudang di mana untuk penyimpanan makanan dan suplai obat meningkat 34 persen, barang-barang konsumsi naik 28 persen, curah cair naik 21 persen dan curah kering 16 persen.

Sebelumnya, Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Pelayaran Niaga (INSA) Carmelita Hartoto mengatakan akan mengajukan perpanjangan untuk insentif penumpukan barang apabila pandemi ini tak kunjung berakhir.

“Saya harus berterima kasih operator pelabuhan memberikan relaksasai, tetapi juga kalau ini menjadi lama tentunya akan meminta kembali kepada pelabuhan lebih panjang lagi kita akan minta pastinya,” kata Carmelita.

Baca juga: Arus peti kemas Pelabuhan Priok turun sepanjang Semester I-2020
Baca juga: Pelindo 1: Arus barang di Pelabuhan Kuala Tanjung naik dua kali lipat


Pewarta: Juwita Trisna Rahayu
Editor: Ahmad Wijaya
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Meski pandemi, IPC II Palembang tak alami penurunan aktivitas

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar