Kepala SMPN 6 Padang Panjang kenalkan RACHEL pada Kementerian PMK

Kepala SMPN 6 Padang Panjang kenalkan RACHEL pada Kementerian PMK

Kepala SMPN 6 Padang Panjang mengenalkan pemanfaatan RACHEL pada Deputi Bidang Pendidikan dan Agama Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan. (ANTARA/Foto Diskominfo Padang Panjang)

Padang Panjang (ANTARA) - Kepala SMPN 6 Padang Panjang mengenalkan pemanfaatan remote area community hotspot for education and learning (RACHEL) sebagai inovasi yang diciptakan dalam penerapan pendidikan jarak jauh di sekolah itu pada Kementerian Koordinator Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (PMK).

Kepala SMPN 6 Padang Panjang, Muji Sirwanto mengenalkan perangkat RACHEL di pertemuan dalam jaringan di Padang Panjang, Sumbar, Senin, bersama Deputi Bidang Pendidikan dan Agama Kemen PMK Agus Sartono dan sejumlah sekolah tingkat SMP dan SMA di Indonesia.

"RACHEL ternyata menarik perhatian banyak pihak sehingga SMPN 6 turut dalam presentasi inovasi pembelajaran jarak jauh di masa pandemi COVID-19," sebutnya.

Baca juga: Satgas Penanganan COVID-19: Kreativitas PJJ perlu diapresiasi

Ia menerangkan pengembangan RACHEL dilatari kondisi ekonomi siswa sekolah tersebut dimana pada umumnya para orang tua hanya bekerja sebagai buruh tani.

Kondisi itu, menurutnya membuat orang tua harus menyediakan dana tambahan untuk membeli paket data internet guna mendukung pembelajaran jarak jauh anak-anaknya.

"Dapat dikatakan 80 persen siswa orang tuanya buruh tani. Kami berusaha agar dalam kondisi wabah ini tidak makin memberatkan para orang tua dalam mendukung pendidikan anak-anaknya," tambahnya.

RACHEL berasal dari alat terdiri dari Raspberry P, adaptor, SD card 128 GB, dan penunjang lainnya yang menampung seluruh tugas maupun pembelajaran baik berupa video modul-modul maupun buku elektronik.

Baca juga: Pemkab Sleman minta operator seluler bantu kelancaran belajar daring

Pola kerjanya, perangkat tersebut dipasang di rumah siswa yang letaknya strategis kemudian siswa lain dapat mendekati titik pemasangan hingga radius 150 meter untuk dapat mengunduh bahan belajar tanpa paket data internet.

Sekali dalam seminggu, bahan pembelajaran diperbarui kemudian dapat diunduh kembali oleh para siswa.

Ia mengatakan setiap unit RACHEL membutuhkan biaya Rp4 juta dan saat ini sudah ada enam unit yang dipasang di lokasi yang paling banyak siswa SMPN Padang Panjang.

"Biaya untuk perangkat RACHEL itu sumbangan dari sejumlah donatur juga memakai biaya pribadi. Harapan kami pendidikan bagi anak tetap berjalan meski kini harus dalam jarak jauh akibat wabah COVID-19," katanya.

Baca juga: FSGI nilai permasalahan PJJ tidak hanya ketersediaan internet
Baca juga: KPAI dorong sekolah untuk petakan kendala siswa saat ikuti PJJ daring
Baca juga: FSGI sebut dana Organisasi Penggerak lebih baik untuk bantu PJJ

Pewarta: Miko Elfisha
Editor: Triono Subagyo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar