Presiden perintahkan kampanye masif pakai masker dalam 2 pekan

Presiden perintahkan kampanye masif pakai masker dalam 2 pekan

Dokumentasi--Presiden Joko Widodo berbincang dengan wartawan di Istana Merdeka, Jakarta. (ANTARA/Humas Kemensetneg/pri)

Saya ingin fokus saja mungkin dalam dua minggu kita fokus kampanye mengenai pakai masker
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo memerintahkan jajarannya untuk segera melakukan kampanye masif pakai masker dalam dua pekan ke depan sebagai upaya menekan penyebaran COVID-19.

“Saya ingin fokus saja mungkin dalam dua minggu kita fokus kampanye mengenai pakai masker,” kata Presiden Joko Widodo dalam Rapat Terbatas dengan topik Penanganan Covid-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional di Istana Merdeka, Jakarta, Senin.

Presiden mengatakan “case recovery rate” di Indonesia dari data terakhir 61,9 persen yang disebutnya semakin baik dan diharapkan terus meningkat angkanya.

Baca juga: Presiden Jokowi susun strategi baru kampanye protokol COVID-19

Oleh sebab itu Presiden ingin agar protokol kesehatan dan perubahan perilaku di kalangan masyarakat harus betul-betul menjadi perhatian.

Maka Presiden pun meminta agar kampanye perubahan perilaku itu dilakukan secara bertahap mulai dari tahap awalnya kampanye memakai masker yang masif.

“Nanti dua minggu berikut kampanye jaga jarak atau cuci tangan misalnya, tidak dicampur urusan cuci tangan, urusan jaga jarak, urusan tidak berkerumun, pakai masker kalau barengan,” katanya.

Menurut dia, kampanye yang bersamaan akan sulit ditangkap atau diterima oleh seluruh lapisan masyarakat.

“Mungkin yang menengah atas bisa ditangkap dengan cepat tapi yang di bawah ini menurut saya memerlukan satu persatu,” katanya.

Kepala Negara pun ingin melibatkan PKK untuk bisa membantu melakukan kampanye penggunaan masker dari pintu ke pintu.

“Saya kira PKK ini saya pikir sangat efektif ‘door to door’ urusan masker,” katanya.

Ia menambahkan, perubahan perilaku masyarakat harus benar-benar didorong dengan kampanye dan komunikasi masif melalui televisi hingga media sosial selama dua pekan dengan cara yang berbeda-beda.

Baca juga: Presiden tegur kementerian/lembaga belum kerja seperti di zona krisis
Baca juga: Lewat telepon, Presiden Jokowi ucapkan selamat Idul Adha ke Erdogan

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden Jokowi resmikan stasiun TVRI Papua Barat di momen Sumpah Pemuda

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar