Ternyata penemu bayi dibuang di Jatipulo adalah ibu kandungnya sendiri

Ternyata penemu bayi dibuang di Jatipulo adalah ibu kandungnya sendiri

Bayi perempuan dibuang yang ditemukan warga di lingkungan RT01/08 Jatipulo Palmerah, Jakarta Barat, Minggu (9/8/2020). (ANTARA/Devi Nindy)

ibu sang bayi, telah merencanakan skenario tersebut agar keluarganya mau menolong dan mengadopsi bayi yang baru dilahirkan
Jakarta (ANTARA) - Polsek Palmerah memastikan penemu bayi perempuan yang dibuang di RT 01/08 Jatipulo, Palmerah, Jakarta Barat, merupakan ibu kandung dari sang jabang bayi.

Kapolsek Palmerah Kompol Supriyanto mengatakan D (20), ibu sang bayi, telah merencanakan skenario tersebut agar keluarganya mau menolong dan mengadopsi bayi yang baru dilahirkan.

"Dari keterangan pelaku, bayinya diserahkan sama ibunya. Dia bilang kalau nemu bayi itu di depan rumah," ujar Supriyanto di Jakarta, Selasa.

Saat berusaha menemukan ibu pembuang bayi tersebut, polisi telah mencurigai pelaku sebagai warga sekitar.

Hal itu dikarenakan gang rumah di kawasan temuan bayi tersebut sempit sekali. Dengan lebar sekitar dua meter, maka kemungkinan orang dari luar kawasan tersebut tidak mengetahui adanya pemukiman penduduk dalam gang itu.

Bayi yang pura-pura ditemukan  D tersebut langsung menjadi perhatian masyarakat sekitar. Tak lama, rumah D dipadati warga yang mau menyaksikan bayi tersebut.

Baca juga: Polisi tangkap perempuan pembuang bayinya di Jatipulo

Ketua RT setempat kemudian melaporkan temuan tersebut ke Polsek Palmerah untuk mengusut orang tua bayi itu.

Awalnya, polisi mendata warga di sekitar wilayah tersebut yang hamil dalam beberapa waktu dekat kejadian.

Kemudian polisi berusaha meminta keterangan dari D, sebagai saksi yang menemukan bayi tersebut pertama kalinya.

"Tapi saat itu D enggak ada di lokasi, karena setelah dia mengaku menemukan dan menyerahkan bayi kepada ibunya, dia langsung berangkat kerja," ujar Supriyanto.

Baca juga: Polisi buru pelaku pembuang bayi perempuan di Jatipulo

Mencurigai hal tersebut, polisi memeriksa kamar D, dan benar saja, ditemukan bekas darah yang cukup banyak pada kasurnya yang diduga darah sehabis melahirkan.

Polisi menyimpulkan, D setelah melahirkan anaknya kemudian langsung  berjalan-jalan dan mengaku kepada orang tuanya, dia menemukan bayi itu.

Kemudian polisi memancing D untuk bertemu, dan menangkap perempuan tersebut di kawasan Rawa Belong, Kebon Jeruk, Jakarta Barat, Minggu (9/8) malam.

Baca juga: Motif pelaku penculikan balita di Pesanggrahan ingin menguasai korban

"Akhirnya dia mengaku semuanya. Penyebabnya dia malu, karena bayi itu hasil hubungan gelap dengan pacarnya, tetapi pacarnya enggak punya uang untuk menikahinya," ujar Supriyanto.

Saat ini, bayi dan ibunya tengah menjalani perawatan medis dan isolasi mandiri di Puskesmas Palmerah, lantaran hasil tes cepat mereka reaktif.

Sambil menjalani perawatan, orang tua dan keluarga bayi tersebut akan dijadwalkan menjalani tes usap, dan lingkungan sekitar rumah D menjalani isolasi mandiri.

Pewarta: Devi Nindy Sari Ramadhan
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar