Komisaris HAM PBB kecam tindakan keras di Belarus

Komisaris   HAM PBB  kecam tindakan keras di Belarus

Komisaris Hak Asasi Manusia PBB Michelle Bachelet (21/6/2019). ANTARA FOTO/REUTERS/Fausto Torrealba/hp/cfo

Bahkan yang lebih mengganggu adalah laporan mengenai perlakuan sadis selama dan setelah penangkapan
Jenewa (ANTARA) - Komisaris  Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa  Michelle Bachelet pada Rabu mengecam tindakan keras oleh otoritas Belarus terhadap aksi protes damai setelah Presiden Alexander Lukashenko mengklaim kemenangan telak pada pemilu Minggu.

Bachelet mengatakan polisi dilaporkan telah menggunakan kekuatan yang berlebihan, dengan menembakkan peluru karet, menggunakan meriam air serta melemparkan granat kejut.

"Sejumlah laporan menunjukkan bahwa (lebih) dari sekitar 6.000 orang telah ditahan dalam tiga hari terakhir, termasuk pelintas, serta anak-anak di bawah umur, yang memperlihatkan kecenderungan penangkapan secara masif yang jelas melanggar standar HAM internasional," katanya melalui pernyataan.

"Bahkan yang lebih mengganggu adalah laporan mengenai perlakuan sadis selama dan setelah penangkapan," katanya, menyeru pembebasan semua yang ditangkap secara ilegal dan investigasi pelanggaran hukum.

Sumber: Reuters

Baca juga: Pemimpin oposisi Belarus aman di Lithuania setelah bentrokan
Baca juga: Belarus tahan 2.000 orang lebih dalam aksi protes pascapemilu

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar