Suga diperkirakan akan umumkan pencalonan untuk pemilihan PM Jepang

Suga diperkirakan akan umumkan pencalonan untuk pemilihan PM Jepang

Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga. (REUTERS/Toru Hanai )

Tokyo (ANTARA) - Kepala Sekretaris Kabinet Jepang Yoshihide Suga akan mengadakan konferensi pers pada Rabu malam ketika dia diharapkan untuk mengonfirmasi pencalonannya dalam pemilihan kepemimpinan partai yang berkuasa, Partai Demokrat Liberal (LDP).

Suga, pembantu lama mantan perdana menteri Shinzo Abe, secara pribadi telah menunjukkan niatnya untuk mencalonkan diri sebagai pemimpin LDP yang berkuasa, menurut seorang sumber kepada Reuters.

Pemimpin partai akan mengambil alih sebagai perdana menteri mengingat mayoritasnya di majelis rendah parlemen.

Suga akan mengadakan konferensi pers pada pukul 5 sore waktu Jepang (0800 GMT).

Pesaing utamanya untuk jabatan puncak kemungkinan besar adalah mantan menteri pertahanan Shigeru Ishiba, dan mantan menteri luar negeri Fumio Kishida, tetapi posisi Suga terlihat kuat.

Dia telah mendapatkan dukungan dari lima dari tujuh faksi LDP, menurut laporan penyiar publik NHK dan lainnya.

Partai itu pada Selasa (1/9) memutuskan untuk mengadakan pemilihan umum dengan hanya anggota parlemen dan tiga suara dari masing-masing 47 prefektur, yang merupakan sebuah keuntungan bagi Suga.

Pemilihan akan dilakukan pada 14 September, partai itu memutuskan pada Rabu.

Banyak cabang partai akan memilih anggota pangkat dan berkas untuk memutuskan bagaimana mengalokasikan tiga suara mereka, tetapi para ahli mengatakan ini tidak mungkin mengubah momentum yang berkembang untuk Suga jika anggota dari lima faksi mendukungnya.

Pasar keuangan juga menyukai Suga, dengan asumsi dia akan melanjutkan strategi refleksi "Abenomics" yang bertujuan untuk menghidupkan kembali perekonomian.

Namun, Ishiba sejauh ini adalah kandidat paling populer di kalangan publik dan telah menjadi sorotan media selama beberapa hari terakhir, menimbulkan pertanyaan tentang kemungkinan perubahan setelah delapan tahun Abe memimpin.

"Selama Abenomics, saham naik, yen melemah dan memberikan keuntungan yang belum pernah terjadi sebelumnya kepada perusahaan - itu sesuatu yang patut disyukuri," kata Ishiba di Fuji TV pada Rabu ketika ditanya bagaimana dia akan meningkatkan kehidupan pekerja berpenghasilan rendah dan pengangguran.

"Tetapi apa yang kita lakukan dengan sisi gelap itu? Itu pertanyaan terpenting di era pasca-Abe," ujar dia.

Selain mewarisi ekonomi yang sedang mengalami penurunan terburuk sejak Perang Dunia Kedua, penerus Abe harus mencoba memastikan bahwa Olimpiade tahun depan---yang sudah ditunda selama setahun akibat virus corona baru---berjalan sesuai rencana.

Dalam beberapa bulan terakhir, Abe telah melihat dukungannya turun ke salah satu level terendah sejak mengambil alih kekuasaan pada Desember 2012 karena meningkatnya ketidakpuasan di antara para pemilih dengan penanganannya terhadap virus corona dan skandal di antara anggota LDP.

"Ada berbagai kritik terhadap pemerintahan Abe, dan kami harus menangani setiap masalah, mendengarkan suara rakyat dengan sungguh-sungguh agar tidak kehilangan kepercayaan publik," kata Suga pada salah satu konferensi pers dua kali sehari sebagai juru bicara pemerintah Jepang.

Sumber: Reuters
Baca juga: Yoshihide Suga menangi dukungan partai untuk jadi PM Jepang
Baca juga: Jubir pemerintah Jepang: terlalu dini bicarakan era pasca-Abe
Baca juga: PM Jepang berencana umumkan kondisi kesehatannya pekan ini

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar