IBL

IBL juga siapkan Bandung dan Yogyakarta untuk opsi lanjutan IBL 2020

IBL juga siapkan Bandung dan Yogyakarta untuk opsi lanjutan IBL 2020

Foto ilustrasi: Pebasket Pelita Jaya Bakrie Adhi Pratama Prasetyo Putra (kedua kanan) berusaha menerobos pertahanan tim basket Bank BPD DIY Bima Perkasa saat pertandingan seri kedua IBL Pertamax 2020 di GOR Ctra, Bandung, Jawa Barat, Minggu (19/1/2020). ANTARA FOTO/M Agung Rajasa/foc.

Jakarta (ANTARA) - Operator Liga Bola Basket Indonesia (IBL) mempersiapkan Bandung dan Yogyakarta sebagai kota alternatif lanjutan liga musim 2020 seandainya DKI Jakarta tidak memungkinkan untuk menggelar kompetisi olahraga sehubungan dengan adanya kebijakan pembatasan sosial berskala besar atau PSBB.

Direktur Utama IBL Junas Miradiarsyah mengatakan kompetisi tetap diharapkan bisa digelar di Mahaka Square Arena Jakarta pada 13 Oktober.

Namun kondisi PSSB serta tingginya jumlah kasus positif COVID-19 di ibu kota membuatnya perlu menyiapkan skenario lain, termasuk persiapan kelanjutan liga di dua kota alternatif yang telah dipilih.

“Kalau untuk siap pindah lokasi pertandingan, kami harus selalu menyesuaikan. Kami ada opsi Yogyakarta, Bandung, Jakarta, persiapan di sana semua kami terus jalankan,” tutur Junas saat dihubungi dari Jakarta, Senin.

Baca juga: PSBB lagi, IBL koordinasi ulang bahas nasib kelanjutan kompetisi

“Namun yang lebih kami pertajam di Jakarta karena lokasinya lebih ideal,” katanya lagi.

Junas mengaku pihaknya hingga saat ini masih terus koordinasi, baik dengan pemerintah daerah maupun Provinsi DKI Jakarta guna mendapatkan kepastian terkait izin menggelar kompetisi. Dia berharap segera mendapat titik terang dalam satu pekan ke depan.

IBL sebelumnya telah mengantongi surat rekomendasi dari Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) untuk kembali menggulirkan kompetisi bola basket tertinggi di Indonesia itu yang telah tertunda sejak Maret.

Kedua pihak sudah melakukan penandatanganan nota kesepahaman (MoU) tentang penyelenggaraan olahraga yang aman COVID-19. Kerja sama itu merupakan komitmen penyelenggara dalam menjamin pelaksanaan kompetisi dengan memperhatikan secara penuh protokol kesehatan.

Baca juga: PSSI dan IBL tanda tangani MoU dengan BNPB soal kelanjutan liga

Namun rekomendasi tersebut, menurut Junas, belum cukup untuk bisa benar-benar melanjutkan kompetisi. Masih ada hal-hal lain yang perlu dilengkapi, termasuk protokol kesehatan di lokasi pertandingan serta izin dari pemda.

“BNPB menilai kompetisi sudah layak dijalankan. Rekomendasi terhadap kegiatan olahraga nasional sudah, tetapi yang perlu dipertajam lagi (protokol) di lokasi, stadion, dan di kotanya,”

“Karena dari pemerintah pusat disebutkan untuk penyelenggaraan kompetisi itu pemda itu juga punya andil,” pungkasnya.

Baca juga: BNPB tegaskan kompetisi olahraga harus digelar tanpa penonton
Baca juga: PSBB kembali, Satria Muda cari tempat latihan di luar Jakarta


Pewarta: Shofi Ayudiana
Editor: Irwan Suhirwandi
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Menpora persiapkan Timnas berprestasi di FIBA 2023

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar