Presiden Jokowi persilakan uji materi jika tidak puas atas UU Ciptaker

Presiden Jokowi persilakan uji materi jika tidak puas atas UU Ciptaker

Tangkapan layar - Keterangan Pers Presiden RI Joko WidodoTerkait Undang-Undang Cipta Kerja, Istana Bogor, (9/10/2020). ANTARA/Tangkapan layar Youtube Sekretaris Presiden/pri.

Jadi kalau masih ada yang tidak puas dan menolak silakan ke MK
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo mempersilakan pihak manapun untuk mengajukan uji materi atau judicial review kepada Mahkamah Konstitusi (MK) bagi yang tidak puas atas Undang-Undang Cipta Kerja (UU Ciptaker).

“Jika masih ada ketidakpuasan terhadap UU Ciptaker ini silakan mengajukan uji materi atau judicial review melalui Mahkamah Konstitusi,” kata Presiden Joko Widodo (Jokowi) dalam keterangan pers terkait UU Cipta Kerja dari Istana Kepresidenan Bogor, Jumat.

Baca juga: Sultan sanggupi permintaan buruh sampaikan surat untuk Presiden Jokowi

Kepala Negara menegaskan bahwa sistem ketatanegaraan di negeri ini memang menggariskan seperti itu. Jika masih ada yang merasa tidak puas dan menolak UU tersebut disarankan untuk melalui jalur uji materi ke MK.

“Jadi kalau masih ada yang tidak puas dan menolak silakan ke MK,” katanya.

Presiden mengatakan ia telah memimpin rapat terbatas secara virtual pada Jumat (9/10) dengan jajarannya termasuk para menteri dan gubernur untuk membahas tentang UU Ciptaker yang mendatangkan polemik di kalangan masyarakat setelah disahkan.

Baca juga: Gubernur Lampung: Kita akan sosialisasikan UU Cipta Kerja

Ia mencatat setidaknya terdapat 11 klaster dalam UU tersebut yang secara umum bertujuan untuk mempercepat transformasi ekonomi.

UU itu di antaranya mengatur urusan penyederhanaan perizinan, investasi ketenagakerjaan, pengadaan lahan kemudahan berusaha riset dan inovasi administrasi, kemudahan dan perlindungan UMKM, investasi dan proyek pemerintah, serta urusan kawasan ekonomi.

Presiden menegaskan bahwa Indonesia membutuhkan UU Cipta Kerja untuk membuka peluang lapangan kerja yang lebih luas.

Baca juga: Gubernur Jawa Timur surati Presiden untuk sampaikan aspirasi buruh

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: Joko Susilo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Kilas NusAntara Malam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar