BMKG nyatakan belum ada potensi gempa susulan di Kabupaten Bandung

BMKG nyatakan belum ada potensi gempa susulan di Kabupaten Bandung

Gempa bumi terjadi di Kabupaten Bandung. (ANTARA/HO-BMKG)

Bandung (ANTARA) -
Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG) menyatakan belum ada potensi gempa susulan setelah terjadinya gempa bumi di wilayah Kabupaten Bandung berkekuatan 4.0 magnitudo pada Minggu malam.
 
"Hasil monitoring BMKG belum menunjukkan adanya aktivitas gempa bumi susulan," kata Kepala BBMKG Wilayah II, Hendro Nugroho dalam keterangannya yang diterima di Bandung, Minggu.
Ia mengatakan gempa bumi yang terjadi di darat itu tidak berpotensi menimbulkan tsunami di laut selatan pulau Jawa.
 
Dia menyatakan gempa bumi tektonik yang berkekuatan 4.0 magnitudo itu terjadi di koordinat 7.20 LS dan 107.60 BT, wilayah Kabupaten Bandung, pada pukul 21.34 WIB.
 
Gempa dirasakan oleh masyarakat di Pangalengan, Baleendah, Ciparay, dan Majalaya. Namun, sejauh ini pihaknya belum menerima data kerusakan yang terjadi akibat gempa.
 
"Hingga saat ini belum ada laporan mengenai kerusakan bangunan sebagai dampak gempa bumi tersebut," katanya.
 
Menurutnya, dampak yang terasa oleh masyarakat dengan Skala Intensitas III MMI, yakni dirasakan nyata dalam rumah, terasa getaran seakan-akan ada truk berlalu.

Baca juga: Warga Bandung kaget guncangan gempa cukup kencang

Baca juga: Gempa 4,1 SR guncang Kabupaten Bandung

Baca juga: Gempa magnitudo 5,7 guncang Cilacap dirasakan hingga Bandung
 
Selain itu, kata dia, gempa juga dirasakan dengan Skala Intensitas II MMI, yakni getaran dirasakan oleh beberapa orang, benda-benda ringan yang digantung bergoyang.

Pewarta: Bagus Ahmad Rizaldi
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2020

BMKG sebut alasan di Sulawesi Barat miskin gempa susulan

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar