Basarnas: Seluruh korban longsor di Banyumas telah ditemukan

Basarnas: Seluruh korban longsor di Banyumas telah ditemukan

Tim SAR gabungan yang dikoordinasi Basarnas Cilacap mengevakuasi jenazah Basuki yang tertimbun longsor di Desa Banjarpanepen, Kecamatan Sumpiuh, Kabupaten Banyumas, Rabu (18/11/2020) ANTARA/HO-Basarnas Cilacap

Banyumas, Jateng (ANTARA) - Seluruh korban longsor di Desa Banjarpanepen Kabupaten Banyumas Provinsi Jawa Tengah telah ditemukan, kata Kepala Kantor Pencarian dan Pertolongan (KPP/Basarnas) Cilacap I Nyoman Sidakarya.

"Korban terakhir yang ditemukan adalah Pak Basuki (52). Korban ditemukan dalam kondisi meninggal dunia pada pukul 15.40 WIB, sekitar 30 meter dari lokasi rumah dan pada kedalaman sekitar 1,5 meter," katanya di Banyumas, Rabu sore.

Baca juga: Tim SAR gabungan lanjutkan pencarian korban longsor di Banyumas

Menurut dia, jenazah Basuki ditemukan saat alat berat sedang dikerahkan untuk membuka jalan.

Ia mengatakan jenazah Basuki berhasil dievakuasi pada pukul 15.50 WIB dan selanjutnya dibawa ke Puskesmas 2 Sumpiuh.

Baca juga: Banjir dan longsor merenggut korban jiwa di wilayah Banyumas

"Dengan ditemukannya jenazah Basuki, pencarian korban longsor di Desa Banjarpanepen Kecamatan Sumpiuh telah selesai. Seluruh korban ditemukan dalam kondisi meninggal dunia," katanya.

Seperti diwartakan bencana longsor tersebut terjadi pada hari Selasa (17/11) pukul 03.00 WIB, saat hujan lebat berlangsung sejak hari Senin (16/11) pukul 23.00 WIB.

Baca juga: Tanah longsor dan banjir melanda sejumlah wilayah di Banyumas

Akibat hujan lebat tersebut, tebing setinggi 50 meter longsor dan mengenai tiga rumah warga, satu rumah di antaranya hancur, sedangkan dua rumah lainnya tertimbun longsoran.

Bahkan, satu keluarga yang terdiri atas empat jiwa turut tertimbun material longsoran karena peristiwa tersebut terjadi saat mereka masih tidur. Empat korban tersebut terdiri atas Basuki, Wagiati, Lucas, dan Yudas.

Korban atas nama Sugiarti alias Wagiati alias Wagiyah (38) ditemukan dalam kondisi meninggal dunia pada Selasa (17/11) pagi, sedangkan jenazah kedua anaknya ditemukan pada Selasa (17/11) sore.

Selain di Banjarpanepen, bencana longsor di Desa Bogangin Kecamatan Sumpiuh pada Selasa (17/11) dini hari juga mengakibatkan seorang warga bernama Wagimin ditemukan dalam kondisi meninggal dunia.

Bencana longsor dan banjir juga terjadi di berbagai wilayah Banyumas akibat hujan lebat yang berlangsung sejak Senin (16/11) malam hingga Selasa (17/11) dini hari.

Pewarta: Sumarwoto
Editor: Heru Dwi Suryatmojo
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar