Jokowi sebut perlu transformasi besar pascapandemi di KTT G20

Jokowi sebut perlu transformasi besar pascapandemi di KTT G20

Presiden Joko Widodo saat mengikut berbicara tentang transformasi besar pascapandemi saat konferensi video pada sesi II KTT G20 dari Istana Bogor, Jawa Barat, Minggu (22/11/2020). ANTARA/HO-Biro Pers Setpres/aa.

Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo dalam forum KTT G20 menyebut bahwa dunia memerlukan sebuah transformasi besar-besaran pascapandemi COVID-19

Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat menyampaikan pidatonya melalui konferensi video pada sesi II Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) G20 dari Istana Kepresidenan Bogor, Jawa Barat, Minggu, mengatakan pandemi COVID-19 telah memberikan pelajaran berharga bagi seluruh negara di dunia.

"Hal ini bisa diwujudkan jika terdapat visi besar, aksi besar, dan perubahan besar. ‘Big vision, big action, and big transformation’," kata Presiden Jokowi.

Maka saat ini juga merupakan waktu bagi semua negara untuk melakukan introspeksi, bukan hanya agar pulih dari krisis kesehatan dan ekonomi, namun bangkit dan tumbuh lebih kokoh.

Presiden Joko Widodo menegaskan bahwa pemulihan dari pandemi tersebut hanya bisa diwujudkan jika terdapat visi, aksi, dan perubahan besar.

Dalam sesi KTT G20 tersebut mengangkat tema "Membangun Masa Depan yang Inklusif, Berkelanjutan, dan Tangguh".

Baca juga: Presiden Jokowi ikuti rangkaian agenda hari kedua KTT G20
Baca juga: Sri Mulyani sebut inisiatif DSSI bantu pembayaran utang negara miskin
Baca juga: Pemimpin G20 berupaya bantu negara miskin pasca-COVID


Sejalan dengan tema pertemuan, Presiden Jokowi menuturkan bahwa pascapandemi Indonesia ingin membangun ekonomi yang lebih inklusif, berkelanjutan, dan tangguh. Untuk itu, pembenahan fundamental mutlak dilakukan.

"Indonesia juga ingin melakukan transformasi besar. Menjadi komitmen Indonesia untuk menuju ekonomi lebih hijau dan berkelanjutan. Geliat pemulihan ekonomi tidak boleh lagi mengabaikan perlindungan terhadap lingkungan," jelasnya.

Menurut Presiden, saat ini adalah momentum untuk mendorong ekonomi hijau. World Economic Forum menyebut bahwa potensi ekonomi hijau sangat besar, di mana terdapat peluang bisnis sebesar 10,1 triliun dolar AS dan 395 juta lapangan pekerjaan baru hingga 2030.

Di Indonesia sendiri berbagai terobosan telah dilakukan, antara lain memanfaatkan biodiesel B-30, menguji coba green diesel D100 dari bahan kelapa sawit dan menyerap lebih dari 1 juta ton sawit produksi petani, serta memasang ratusan ribu Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS) Atap di sektor rumah tangga.

"Proyek ini akan menciptakan puluhan ribu lapangan kerja baru sekaligus berkontribusi pada pengembangan energi masa depan," imbuhnya.

Di samping itu, Undang-Undang Cipta Kerja yang baru disahkan parlemen juga memberikan kepastian terkait persyaratan izin lingkungan, analisis dampak lingkungan, dan pembentukan dana rehabilitasi lingkungan.

"Undang-Undang ini juga memberikan perlindungan bagi hutan tropis, sebagai benteng pertahanan terhadap perubahan iklim. Ini adalah komitmen Indonesia," tegasnya.

Di penghujung pidatonya, Presiden kembali menekankan bahwa pemulihan bersama secara lebih kuat membutuhkan visi, aksi, dan transformasi besar.

Hal tersebut harus dilakukan negara G20 untuk membangun ekonomi dunia yang lebih inklusif, berkelanjutan, dan tangguh.

Pewarta: Hanni Sofia
Editor: M Arief Iskandar
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Presiden Jokowi hadiri pertemuan virtual forum ekonomi dunia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar