Cabup Bintan Apri Sujadi diperiksa sebagai saksi dugaan politik uang

Cabup Bintan Apri Sujadi diperiksa sebagai saksi dugaan politik uang

Ilustrasi Pilkada 2020. ANTARA/Dian Hadiyatna

Tanjungpinang (ANTARA) - Calon bupati Bintan nomor urut I, Apri Sujadi, diperiksa sebagai saksi dalam kasus dugaan politik uang, yang dilaporkan Meliyanti, salah seorang warga kepada Badan Pengawas Pemilu setempat.

Kuasa hukum Sujadi, Hendie Devitra, di Tanjungpinang, Rabu, menegaskan, mereka menghormati proses penyelidikan Sentra Penegakan Hukum Terpadu.

"Kami menghargai proses hukum. Persoalan ini merupakan dinamika politik, yang terjadi dalam Pilkada Bintan 2020. Mari sikapi dengan santun dan tenang," katanya.

Baca juga: Bawaslu Bandarlampung sebut empat kecamatan rawan politik uang

Sementara itu, Sujadi --calon petahana Pilkada Bintan 2020-- menegaskan dia akan menyampaikan hal yang sebenarnya terjadi kepada Sentra Gakkumdu.
"Saya akan menjelaskan sejelas-jelasnya kepada pihak Sentra Gakkumdu terkait apa yang terjadi," katanya.

Ia mengajak seluruh pendukungnya untuk tetap santun, dan tidak terpancing opini yang dibangun dalam berita sejumlah media massa. "Kami mencermati seluruh opini yang berkembang di Bintan. Mari jaga rumah kita agar tetap kondusif," ucapnya.

Baca juga: Bawaslu Bantul hentikan penelusuran dugaan politik uang

Ia menyerukan seluruh pendukung untuk fokus pada pemenangan, dan mendorong terciptanya pilkada sehat. "Kita harus tetap santun, jangan terpancing emosi. Mari kita berpolitik tanpa gaduh," ajaknya.

Berdasarkan catatan ANTARA, kasus dugaan politik uang itu bermula ketika Sujadi menghadiri acara yang diselenggarakan SAPMA Pemuda Pancasila pekan lalu. Dalam acara itu dihadiri Meliyanti, yang mengenakan baju SAPMA PP.

Baca juga: Bawaslu Sulawesi Tenggara: Pelaku politik uang bisa dipenjara

Beberapa hari seusai acara, Meliyanti, yang didampingi Jhonson Panjaitan, pengacara calon bupati Bintan, Alias Wello, melaporkan Sujadi dengan dugaan politik uang.

Ketua Badan Pengawas Pemilu Bintan, Febriadinata, meminta seluruh pihak menghormati proses penyelidikan terhadap kasus tersebut di Sentra Penegakan Hukum Terpadu. "Pemeriksaan klarifikasi terhadap saksi-saksi berjalan sesuai prosedur oleh Gakkumdu Kabupaten Bintan," katanya.

Baca juga: Bawaslu ajak kalangan ibu rumah tangga cegah politik uang

Pewarta: Nikolas Panama
Editor: Ade P Marboen
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Komisi II DPR soroti politik uang saat Pilkada 2020 di Banten

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar