PM Thailand divonis tidak bersalah atas kasus di militer

PM Thailand divonis tidak bersalah atas kasus di militer

Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha. ANTARA FOTO/Puspa PerwitasarI.

Tergugat tidak terbukti terlibat dalam perbuatan yang memuat konflik kepentingan
Bangkok (ANTARA) - Mahkamah Konstitusi di Thailand pada Rabu (2/12) memvonis Perdana Menteri Prayuth Chan-ocha tidak bersalah atas gugatan konflik kepentingan yang dilayangkan oleh sejumlah politisi dari kubu oposisi.

Prayuth dituduh terlibat konflik kepentingan karena ia tetap menempati rumah dinasnya meskipun ia telah pensiun dari Angkatan Darat pada 2014 atau beberapa bulan setelah ia mengkudeta pemerintah.

Prayuth mengatakan ia tetap tinggal di sana karena alasan keamanan.

Pengadilan mengatakan keputusan Prayuth, eks kepala staf Angkatan Darat, tetap tinggal di rumah dinas tidak melanggar aturan di kesatuannya. Keamanan dan keselamatan perdana menteri beserta keluarganya merupakan prioritas pemerintah, kata vonis pengadilan.

Baca juga: PM Thailand ancam gunakan seluruh aturan hukum untuk jerat demonstran
Baca juga: PM Prayuth tidak akan mundur dari jabatannya meskipun didesak massa


Vonis “tidak bersalah” yang diterima Prayuth menunjukkan ia tetap berkuasa di Thailand.

“Tergugat tidak terbukti terlibat dalam perbuatan yang memuat konflik kepentingan. Ia tidak berbuat sesuatu yang menguntungkan dirinya sendiri, secara langsung atau tidak langsung, dia juga tidak melanggar kode etik,” kata seorang hakim saat membacakan putusan.

“Jabatannya (sebagai perdana menteri, red) pun tidak berakhir sebagaimana diatur dalam undang-undang,” ujar hakim.

Putusan pengadilan itu dibacakan saat situasi di Thailand tengah memanas karena aksi protes massa yang telah berlangsung selama berbulan-bulan. Massa aksi menuntut Prayuth mundur dari jabatannya. Namun, Prayuth menolak mundur.

Prayuth sempat mengatakan ia akan menghormati keputusan hakim meskipun isi vonis tidak sesuai dengan harapannya. Sejauh ini, Prayuth belum dapat dihubungi untuk dimintai tanggapan terkait putusan pengadilan.

“Takdir yang akan menjawab. Semua telah ditakdirkan. Saya tidak khawatir. Saya percaya dengan kebaikan yang telah saya perbuat,” kata Prayuth di hadapan pendukungnya saat ia mengunjungi wilayah di luar Kota Bangkok.

Kubu oposisi dan massa aksi menuding Prayuth mencurangi pemilihan umum tahun lalu sehingga ia tetap berkuasa. Namun Prayuth mengatakan pemilu berjalan adil.

Aksi massa yang menuntut Prayuth mundur juga mendesak adanya perubahan pada konstitusi di Thailand, yang salah satunya meminta kekuasaan Maha Raja Vajiralongkorn dibatasi. Isu mengenai kerajaan merupakan topik yang dulu tabu dibahas di depan umum.

Pengunjuk rasa hari ini (2/12) mulai berkumpul di jalanan utama Bangkok — kawasan paling sibuk di ibu kota — untuk memprotes putusan pengadilan.

“Perjuangan ini belum berakhir. Ketika perbuatannya (Prayuth, red) tidak ada yang dianggap salah, maka negara ini menuju ke titik kritisnya,” kata kelompok pendemo, Free Youth, melalui pernyataan tertulisnya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Amankan demonstrasi, polisi Thailand akan siagakan ribuan personel
Baca juga: Pengunjuk rasa Thailand minta raja serahkan kendali kekayaan


Penerjemah: Genta Tenri Mawangi
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Puluhan ribu demonstran tuntut reformasi monarki kerajaan Thailand

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar