Kakorlantas: Pemudik tidak taat prokes bakal di-rapid tes antigen

Kakorlantas: Pemudik tidak taat prokes bakal di-rapid tes antigen

Kakorlantas Polri Irjen Pol. Istiono (tengah) saat wawancara doorstop di Rest Area KM 575, Ngawi, Jawa Timur, Senin (28-12-2020). ANTARA/HO-NTMC Polri

Izin keramaian di titik-titik tertentu seperti di perhotelan pun tidak dikeluarkan.
Jakarta (ANTARA) - Kakorlantas Polri Irjen Pol. Istiono mengatakan jajarannya akan melakukan rapid/swab test antigen secara acak kepada para pemudik pada liburan Tahun Baru 2021 yang tidak mematuhi protokol kesehatan.

"Kira-kira swab antigen itu diperuntukkan bagi masyarakat yang kondisi kesehatannya kurang sehat, silakan mengecek kesehatannya," ujar Istiono melalui siaran pers, Jakarta, Senin.

Ia melanjutkan, "Nah, bila petugas menemukan ada rombongan mobil yang tidak patuh protokol kesehatan, kami arahkan ke sini untuk random check sehingga mengetahui kira-kira positif atau negatif. Di sini dilakukan swab antigen gratis."

Hal itu disampaikan Kakorlantas saat meninjau pelaksanaan Operasi Lilin 2020 di Rest Area KM 575, Ngawi, Jawa Timur, Senin.

Istiono menambahkan bahwa pada hari Senin tercatat 100 orang yang melewati tol tersebut telah mengikuti rapid test antigen ini.

"Random check ini ada 100 orang yang dilakukan pemeriksaan. Ini rutin dilakukan sampai 4 Januari saat arus balik nanti," kata Istiono.

Baca juga: Polisi catat wisatawan keluar-masuk Bali turun 90 persen

Istiono mengatakan bahwa kegiatan ini untuk menekan penyebaran penularan COVID-19.

Terkait dengan arus mudik Tahun Baru 2021, Kakorlantas memprediksi puncak arus mudik akan terjadi pada tanggal 30 dan 31 Desember 2020.

Oleh karena itu, berbagai persiapan pengamanan lalu lintas sudah disiapkan, termasuk untuk mengawasi pelaksanaan protokol kesehatan, demi mencegah penyebaran COVID-19.

"Pada tanggal 30—31 Desember nanti sebagai puncak arus mudik tahun baru," katanya.

Dalam pelaksanaan Operasi Lilin 2020 secara nasional, Kakorlantas memastikan Polri bersama jajaran TNI dan stakeholders terkait akan melakukan pengamanan secara maksimal dan berkala.

Hal itu menyusul imbauan pemerintah untuk meniadakan perayaan Natal dan tahun baru yang mengumpulkan banyak orang demi mencegah penyebaran COVID-19.

Baca juga: Polri apresiasi kesadaran tinggi warga ikuti random test swab antigen

Polisi beserta TNI dan jajarannya terus memantau dan menjaga situasi kamseltibcarlantas. Pada tahun baru dilarang dilakukan kegiatan-kegiatan malam tahun baru.

"Izin keramaian di titik-titik tertentu seperti di perhotelan pun tidak dikeluarkan. Selain itu, juga telah diterbitkan Maklumat Kapolri tentang masalah kerumunan. Tidak ada kegiatan perayaan malam tahun baru untuk mencegah penyebaran COVID-19," kata Istiono.

Dalam kegiatan peninjauan Operasi Lilin 2020 di Rest Area KM 575 Ngawi tersebut, Kakorlantas didampingi Dirlantas Polda Jatim beserta jajaran.

Ia menyebutkan jumlah personel dalam Operasi Lilin 2020 sebanyak 123.451 personel gabungan Polri/TNI dan stakeholders terkait di seluruh Indonesia.

Pengerahan personel, kata dia, difokuskan pada pengamanan titik-titik terminal bus, bandara, stasiun, pelabuhan, gereja, tempat-tempat wisata, dan jalur-jalur mudik.

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: D.Dj. Kliwantoro
COPYRIGHT © ANTARA 2020

Polda Kalsel gelar Operasi Lilin Intan 2020

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar