BMKG catat 3.081 kejadian gempa bumi di NTT selama 2020

BMKG catat 3.081 kejadian gempa bumi di NTT selama 2020

Ilustrasi - Seismograf dengan kertas beraksi dan gempa. ANTARA/Shutterstock/pri.

terdapat 48 kejadian gempa bumi dirasakan di wilayah NTT dan sekitarnya
Kupang (ANTARA) - Badan Meteorologi Geofisika dan Klimatologi (BMKG) Stasiun Geofisika Kupang mencatat 3.081 kejadian gempa bumi di wilayah Provinsi Nusa Tenggara Timur selama Januari-Desember 2020.

"Dari 3.081 kejadian gempa bumi, terdapat 48 kejadian gempa bumi dirasakan di wilayah NTT dan sekitarnya," kata Kepala Stasiun Geofisika Kupang Robert Owen Wahyu dalam keterangan yang diterima di Kupang, Minggu.

Baca juga: Gempa Sumba, gempa pertama di Tahun 2021, sebut BMKG

Ia menjelaskan kejadian gempa bumi selama 2020 didominasi gempa dangkal dengan kedalaman 60 km dengan magnitudo di bawah 4,0.

Aktivitas gempa bumi tertinggi di NTT terjadi selama Agustus 2020 yakni sebanyak 703 kali atau 7 persen dari total kejadian gempa bumi.

Ia menjelaskan wilayah NTT merupakan daerah rawan gempa bumi karena berada pada pertemuan dua lempeng tektonik yaitu Lempeng Indoaustralia dan Lempang Eurasia.

Baca juga: Gempa bumi 5,1 magnitudo guncang Sumba Barat Daya-NTT

Untuk itu dalam berbagai kesempatan pihaknya terus mengimbau masyarakat agar tetap meningkatkan kewaspadaan saat dalam menghadapi ancaman bencana gempa bumi maupun tsunami.

Sejumlah langkah yang perlu dilakukan masyarakat saat terjadi gempa bumi seperti menghindaei bangunan yang retak atau rusak akibat gempa.

Baca juga: Gempa 5,0 SR guncang Sumba Timur tidak berpotensi tsunami

Selain itu, masyarakat perlu memeriksa dan memastikan bangunan tempat tinggal cukup tahan gempa atau pun tidak ada kerusakan akibat getaran gempa yang membahayakan kestabilan bangunan.

Ia menambahkan dalam menghadapi kejadian gempa bumi, masyarakat juga perlu tetap tenang dan tidak terpengaruh oleh informasi atau isu yang tidak dapat dipertannggungjawabkan kebenarannya terkait dampak gempa bumi.

Baca juga: BMKG segera pasang alat deteksi gempa di Temanggung dan Kudus

Pewarta: Aloysius Lewokeda
Editor: Agus Salim
COPYRIGHT © ANTARA 2021

NTT jadi fokus sasaran pengembangan digital

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar