Anvisa Brazil: Permohonan vaksin COVID Sinovac China minim informasi

Anvisa Brazil: Permohonan vaksin COVID Sinovac China minim informasi

Dokumentasi - Seorang pegawai menjalankan tugas di fasilitas pengemasan pembuat vaksin China Sinovac Biotech di Beijing, China, (24/9/2020). ANTARA/REUTERS/Thomas Peter/File Photo/pri.

Sao Paulo (ANTARA) - Otoritas Kesehatan Brazil Anvisa pada Sabtu (9/1) mengatakan bahwa permohonan yang diajukan oleh pusat medis Butantan Sao Paulo atas penggunaan darurat vaksin COVID-19, yang dikembangkan oleh Sinovac Biotech China, minim informasi relevan untuk analisis.

Anvisa melalui pernyataan menyebutkan bahwa Butantan tidak memberikan informasi, misalnya mengenai usia, jenis kelamin, atau penyakit bawaan para partisipan uji coba vaksin buatan Sinovac, CoronaVac.

Permohonan itu juga tidak dilengkapi data mengenai imunogenitas vaksin pada uji coba Tahap III dan penjelasan lebih lanjut tentang jumlah partisipan, menurut otoritas kesehatan.

Butantan mengajukan permohonan itu pada Jumat (8/1).

Fiocruz Institute --milik negara-- juga mengajukan izin penggunaan darurat vaksin COVID-19 produksi AstraZeneca pada Jumat.

Keesokan harinya, Anvisa menuturkan bahwa semua informasi yang diperlukan telah diterima oleh pihaknya.

Sumber: Reuters

Baca juga: Produsen Brazil akan pasok 30 juta alat suntik untuk vaksinasi COVID

Baca juga: Sao Paulo laporkan tingkat keampuhan CoronaVac 50-90 persen

Baca juga: Brazil incar penggunaan darurat vaksin AstraZeneca


 

MUI tetapkan Vaksin COVID-19 Sinovac halal dan suci

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Tia Mutiasari
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar