Dolar AS tergelincir, lonjakan imbal hasil obligasi mulai goyah

Dolar AS tergelincir, lonjakan imbal hasil obligasi mulai goyah

Ilustrasi - Dolar Amerika Serikat. ANTARA/REUTERS/pri.

Langkah-langkah penguncian baru di seluruh Eropa untuk melawan gelombang kedua COVID-19 memicu kekhawatiran "resesi double-dip," di wilayah tersebut
New York (ANTARA) - Dolar AS tergelincir terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya pada akhir perdagangan Selasa (Rabu pagi WIB), karena reli baru-baru ini yang didorong oleh lonjakan imbal hasil obligasi pemerintah AS, tampaknya mulai kehabisan tenaga.

Pedagang di pasar valas menunjukkan minat yang kuat untuk mata uang berisiko seperti dolar Australia dan Selandia Baru, juga memberi tekanan pada mata uang safe-haven AS.

Dolar telah menyentuh level terendah lebih dari 2,5 tahun pada Januari setelah tergelincir selama berbulan-bulan karena penurunan suku bunga Federal Reserve (Fed) AS dan permintaan investor yang kuat terhadap aset-aset berisiko telah mengurangi permintaan untuk mata uang safe-haven AS.

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang utama lainnya, melemah 0,44 persen menjadi 90,074, merupakan penurunan harian pertama untuk indeks dalam empat sesi terakhir.

Baca juga: Rupiah ditutup melemah tipis, tertekan naiknya imbal hasil obligasi AS

Langkah-langkah penguncian baru di seluruh Eropa untuk melawan gelombang kedua COVID-19 memicu kekhawatiran "resesi double-dip" di wilayah tersebut, kata Minh Trang, pedagang valas senior di Silicon Valley Bank.

Itu dikombinasikan dengan kenaikan imbal hasil AS, telah membantu mendongkrak dolar dalam beberapa hari terakhir, kata Trang.

Imbal hasil obligasi AS diperdagangkan lebih rendah pada Selasa (12/1/2021) karena permintaan yang kuat untuk penjualan surat utang acuan 10 tahun sebesar 38 miliar dolar AS dari Departemen Keuangan membuat para pedagang menutup posisi jangka pendek, yang membalikkan kenaikan awal dalam imbal hasil.

Dukungan dari kenaikan imbal hasil sejauh ini mengalahkan kekhawatiran bahwa pengeluaran ekstra di Amerika Serikat dapat memicu kenaikan inflasi yang lebih cepat. Tetapi banyak analis memperkirakan dolar akan melanjutkan penurunannya ketika pengeluaran stimulus dan peluncuran vaksin mencerahkan prospek ekonomi global.

Baca juga: Harga minyak naik dekati 57 dolar, terangkat ekspektasi pasokan ketat

Sebagian besar mata uang pasar berkembang naik pada Selasa (12/1/2021), termasuk yuan China, peso Meksiko, dan rand Afrika Selatan.

Dengan sentimen risiko membaik, mata uang pasar berkembang yang lebih berisiko menguat dengan dolar Australia naik satu persen dan dolar Selandia Baru naik 0,9 persen.

Sterling melonjak terhadap euro dan dolar pada Selasa (12/1/2021), karena komentar dari Gubernur Bank of England (bank sentral Inggris) tentang kelangsungan suku bunga negatif mengurangi beberapa ekspektasi suku bunga di bawah nol di Inggris.

Bitcoin jatuh sekitar tiga persen menjadi 34.384 dolar, sehari setelah terpuruk tujuh persen dalam sesi yang sangat tidak stabil. Reli mata uang kripto itu telah tersendat sejak melonjak ke rekor tertinggi 42.000 dolar AS pada 8 Januari, dan itu sejalan dengan kerugian empat sesi berturut-turut.

Baca juga: Investor masih memburu obligasi AS, harga emas jatuh 6,6 dolar



 

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Trade Expo Indonesia hasilkan transaksi 678,1 juta dolar AS

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar