Tim WHO yang selidiki asal-usul pandemi bertemu ilmuwan China

Tim WHO yang selidiki asal-usul pandemi bertemu ilmuwan China

Anggota Tim Penyelidik Pandemi COVID-19 dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) meninggalkan hotel tempat karantina di Kota Wuhan, Provinsi Hubei, China, Kamis (28/1/2021). Tim bentukan WHO yang akan menyelidiki asal-usul Pandemi COVID-19 dari lokasi pertama kali ditemukannya virus corona atau SARS-CoV-2 pada akhir tahun 2019 meninggalkan hotel karantina di Kota Wuhan untuk memulai pekerjaan lapangan mereka setelah dua minggu menjalani karantina kesehatan. ANTARA FOTO/REUTERS/Thomas Peter/wsj.

Jika bisa dilacak ke sumbernya dengan jelas, menurut saya, itu bisa membersihkan nama China atau Wuhan
Beijing (ANTARA) - Tim ahli yang dipimpin Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk menyelidiki asal-usul pandemi COVID-19 mulai bertemu dengan para ilmuwan China pada Jumat.

WHO mengatakan kelompok tersebut berencana untuk mengunjungi laboratorium, pasar, dan rumah sakit di Wuhan.

Pada Kamis, tim tersebut menyelesaikan karantina selama dua minggu setelah kedatangannya di China.

Kemudian, tim WHO itu pindah ke hotel di kota China tengah tempat virus mematikan itu muncul pada akhir 2019.

"Kami melakukan pertemuan tatap muka pertama dengan kolega kami. Kami membahas program kunjungan," ujar Marion Koopmans, ahli virus di Pusat Medis Universitas Erasmus Belanda, dalam akun Twitter pada  Jumat.

Baca juga: Tim penyelidik COVID-19 WHO akan bertolak ke China awal Januari
Baca juga: China ingin vaksin produksinya dinilai WHO untuk penggunaan global


"Pemimpin tim China, Prof Wannian, bercanda tentang beberapa gangguan teknis. Senang bertemu rekan kami setelah pertemuan zoom yang panjang," katanya.

Kelompok tersebut diperkirakan akan menghabiskan dua minggu lagi di China, dan akan mengunjungi pasar makanan laut di pusat wabah awal.

Mereka juga akan mengunjungi Institut Virologi Wuhan. Satu hipotesis, yang ditolak oleh China, adalah bahwa wabah tersebut disebabkan oleh kebocoran di laboratorium pemerintah.

WHO telah berusaha untuk mengelola ekspektasi. "Tidak ada jaminan mendapatkan jawaban," kata kepala darurat WHO, Mike Ryan, awal bulan ini.

Misi tersebut telah diganggu oleh penundaan, kekhawatiran atas akses dan perselisihan antara China dan Amerika Serikat.

Amerika Serikat menuduh China menyembunyikan sejauh mana wabah awal dan mengkritik ketentuan kunjungan, di mana para ahli China melakukan penelitian tahap pertama.

"Penting untuk diingat bahwa keberhasilan misi dan penelusuran asal-usul ini 100 persen bergantung pada akses ke sumber yang relevan," kata Thea Fischer, anggota tim Denmark, kepada Reuters, Kamis.

"Betapapun kompetennya kami, seberapa keras kami bekerja dan berapa banyak batu yang kami coba putar, ini hanya bisa dimungkinkan dengan dukungan dari China," katanya.

Asal usul COVID-19 telah dipolitisasi.

Tim penyelidik telah ditetapkan untuk tiba di Wuhan pada awal Januari, dan penundaan kunjungan China mengundang kritik publik yang jarang dari kepala WHO, yang dituduh mantan Presiden AS Donald Trump sebagai "China-sentris".

China telah mendorong gagasan bahwa virus itu ada di luar negeri sebelum ditemukan di Wuhan.

Media pemerintah China mengutip keberadaan virus pada kemasan makanan beku impor dan makalah ilmiah mengatakan virus itu telah beredar di Eropa pada 2019.

Kementerian luar negeri China juga mengisyaratkan bahwa penutupan tiba-tiba laboratorium tentara AS di Fort Detrick di Maryland pada Juli 2019 terkait dengan pandemi.

"Pada tahap awal di China, ini menjadi beban terutama bagi orang-orang Wuhan ketika semua orang menyebutnya virus Wuhan, yang memalukan," kata Yang You, seorang warga Wuhan berusia 30 tahun.

"Jika bisa dilacak ke sumbernya dengan jelas, menurut saya, itu bisa membersihkan nama China atau Wuhan."

Sumber : Reuters

Baca juga: Tim WHO tiba di Wuhan untuk selidiki asal-usul COVID-19
Baca juga: China sebut tim WHO akan tiba di Wuhan pada 14 Januari

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Inilah rekomendasi WHO untuk penggunaan masker

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar