PMI Bali datangi penyintas untuk atasi krisis donor plasma konvalesen

PMI Bali datangi penyintas untuk atasi krisis donor plasma konvalesen

Ilustrasi-Nakes di RSUP Sanglah menjalani vaksinasi COVID-19, Senin (8/02/2021). ANTARA/HO-Humas RSUP Sanglah. (Antara/Ayu Khania Pranisitha/2021)

Denpasar (ANTARA) - Kepala Unit Transfusi Darah (UTD) PMI Provinsi Bali dr I Gede Wiryana Patra Jaya mengatakan bahwa untuk mengatasi krisis pendonor plasma konvalesen, PMI Bali melakukan program door to door atau mendatangi rumah para penyintas.
 
"Persentase pendonor masih kecil dan yang perlu ditekankan adalah prinsip standar mutu dari plasma ini dan permintaan atau kebutuhan seperti sekarang. Kami menggunakan cara door to door, jemput bola langsung ke lokasi penyintas," kata dr Patra saat ditemui di RSUP Sanglah, Denpasar, Bali, Senin.
 
Ia mengatakan bahwa saat ini antara permintaan dengan stok hasil donor plasma konvalesen tidak sebanding. Per tanggal 8 Februari 2021, tercatat 24 pasien yang masih mengantre donor plasma konvalesen.

Baca juga: MUI NTT minta penyintas COVID-19 jadi donor plasma

Baca juga: Satgas BUMN Kalbar ikut laksanakan donor plasma konvalesen
 
Menurutnya, untuk proses pengambilan donor plasma konvalesen tidak ada masalah, yang menjadi masalah saat ini adalah mencari pendonornya. Pihaknya berharap pendonor bisa secara sukarela datang melakukan donor plasma konvalesen.
 
"Saya berharap dari sukarela ini masih perlu ditingkatkan. Untuk itu kami tingkatkan dengan masuk ke desa-desa, kalau kemarin kan masih di kota-kota. Jadi program kami door to door agar mereka tahu proses donor darah itu. Bukan karena mereka tidak mau tapi tidak tahu," katanya.
 
Dr Patra mengatakan prinsip door to door ini berupa mendekatkan pelayanan donor darah kepada masyarakat. UTD PMI Bali tidak menerima permintaan kantong darah dari donor plasma konvalesen secara pribadi, melainkan wajib mengikuti prosedur melalui dokter penanggung jawab pasien tersebut.
 
"Jadi keluarga secara pribadi enggak boleh dalam proses permintaan darahnya datang. Tetap melalui dokter penanggung jawab pasien yang akan membuat surat permintaan, nanti mereka mengajukan ke bank darah di rumah sakit. Dari bank darah yang mengajukan ke kami," kata dr. Patra.
 
Sebelumnya, dr. Patra mengatakan terhitung sejak awal penerapan terapi plasma konvalesen pada Juli 2020 hingga saat ini tercatat ada 341 kantong darah yang diperoleh. Ke-341 kantong darah tersebut diperoleh dari 250 pendonor yang tercatat di UTD PMI Bali.

Baca juga: Peluncuran donor plasma BUMN diikuti dua penyintas

Baca juga: RSUP Dr Sardjito: Donor plasma, pupus stigmatisasi penyintas COVID-19
 
Melihat angka COVID-19 di wilayah Bali yang fluktuatif, dr Patra mengaku tetap menargetkan 50 sampai 100 kantong plasma darah konvalesen per bulan.

Pewarta: Ayu Khania Pranishita
Editor: Endang Sukarelawati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Korem 102 Panju Panjung gelar donor plasma konvalesen

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar