100.000 dosis vaksin Sputnik V Rusia tiba di Venezuela

100.000 dosis vaksin Sputnik V Rusia tiba di Venezuela

Presiden Venezuela Nicolas Maduro menyemprotkan disinfektan setelah memberikan keterangan media menyusul kemenangan Partai Sosialis pada pemilu legislatif yang di boykot pihak oposisi di Karakas, Venezuela, Selasa (8/12/2020). ANTARA/REUTERS/Manaure Quintero/WSJ/djo.

Caracas (ANTARA) -
Sebanyak 100.000 dosis pertama vaksin virus corona Sputnik V Rusia tiba di Venezuela pada Sabtu.

Dalam akun Twitter, Presiden Nicolas Maduro mengatakan tenaga medis dan kesehatan akan menjadi yang pertama menerima vaksin, "mengingat paparan mereka terhadap COVID-19."

Vaksin tersebut tiba di bandara internasional Caracas dengan penerbangan khusus dari Moskow dengan maskapai Conviasa, maskapai negara Venezuela, menurut saksi mata dan gambar Reuters yang ditampilkan oleh televisi pemerintah VTV.

"Ini adalah vaksin untuk melayani sektor-sektor yang paling rentan dengan prioritas tertinggi, tenaga kesehatan, misalnya; ini adalah vaksin yang menangani kasus-kasus morbiditas paling parah," kata Wakil Presiden Delcy Rodriguez.

"Ini adalah vaksin yang berupaya mengurangi penularan komunitas," tambahnya.

Maduro sebelumnya mengatakan setelah petugas layanan kesehatan, "sektor rentan" akan menjadi yang berikutnya, diikuti oleh guru.

Selama berbulan-bulan, pemerintah Venezuela mengatakan negara Amerika Selatan itu akan menerima 10 juta dosis vaksin Sputnik V, meskipun pembuat vaksin belum mengonfirmasi angka itu.

Selain Sputnik V, kepala misi Organisasi Kesehatan Pan Amerika mengatakan pekan lalu bahwa antara 1,4 juta dan 2,4 juta dosis vaksin AstraZeneca Plc telah dicadangkan untuk Venezuela. Dengan $ 10 atau Rp139 ribu per dosis, biaya vaksin tersebut antara $ 140 juta atau Rp1,9 triliun dan $ 240 juta atau Rp3,3 triliun.

Pejabat pemerintah Venezuela dan pemimpin oposisi telah bertemu untuk membahas pembelian vaksin virus corona melalui program COVAX internasional menggunakan uang tunai yang dibekukan di Amerika Serikat karena sanksi ekonomi, tetapi belum ada kesepakatan yang dibuat.

Dalam siaran televisi pemerintah Kamis malam, Maduro mengatakan pemerintah sedang mengerjakan kesepakatan senilai $ 300 juta atau sekitar Rp4,1 triliun dengan Organisasi Kesehatan Pan American Health untuk pasokan vaksin, tetapi tidak memberikan rinciannya.

Pihak berwenang pada hari Jumat melaporkan 132.259 kasus virus corona di negara itu dan 1.267 kematian, tetapi serikat medis mengatakan angka tersebut kemungkinan lebih tinggi.

Pemerintah telah mengizinkan pelonggaran karantina nasional selama dua minggu untuk liburan Karnaval berikutnya.
Baca juga: Venezuela akan kirim lebih banyak oksigen ke Brazil karena COVID-19
Baca juga: Pemerintah Venezuela dan oposisi bahas pembiayaan vaksin


Sumber : Reuters

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Suharto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cegah klaster COVID-19, petugas lapas Muaro Padang divaksinasi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar