Soal vaksin AstraZeneca, BPOM tunggu data lengkap

Soal vaksin AstraZeneca, BPOM tunggu data lengkap

Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Penny K Lukito (kiri) dan Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir (kanan) di sela konferensi pers pemberian izin penggunaan darurat Vaksin COVID-19 produksi Bio Farma. (ANTARA/HO-Badan Pengawas Obat dan Makanan)

tujuh vaksin yang akan digunakan untuk vaksinasi masyarakat
Jakarta (ANTARA) - Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Penny K Lukito menunggu data lengkap dari otoritas terkait soal AstraZeneca, vaksin COVID-19 produksi Inggris, sehingga bisa digunakan di Indonesia.

"Karena BPOM sebagai otoritas obat membutuhkan data-data terkait 'dozier', mutu, kualitas, khasiat," kata Penny dalam jumpa pers daring yang dipantau dari Jakarta, Selasa.

Ia mengatakan BPOM akan mendapat informasi soal daftar penggunaan darurat farmasi dari Badan Kesehatan Dunia WHO.

Selanjutnya dari daftar tersebut, kata dia, otoritas obat dan makanan negara terkait akan mengkaji untuk bisa mengeluarkan izin penggunaan darurat EUA.

"Kami mendapat informasi bahwa 'mergency use listing'dari WHO untuk vaksin AstraZeneca yang akan didistribusikan melalui kerja sama multilateral sudah dikeluarkan dan tugas BPOM menerbitkan EUA," kata dia.

Baca juga: Menlu RI: EUA vaksin AstraZeneca permudah pemberian izin di Indonesia

Baca juga: Indonesia upayakan pertukaran data ilmiah terkait vaksin COVID-19


Menurut dia, BPOM dapat memproses izin EUA jika data lengkap dari WHO soal AstraZeneca. "Kami memberikan janji kinerja 5-10 hari akan terbit EUA secepatnya setelah kami menerima dozier WHO," kata dia.

Dengan lengkapnya kebutuhan data, kata dia, maka dalam waktu dekat bisa memberikan izin EUA untuk vaksin AstraZeneca melalui distribusi multilateral ke Indonesia.

Di tempat yang sama, Direktur Utama PT Bio Farma (Persero) Honesti Basyir mengatakan pihaknya masih fokus untuk produksi Vaksin COVID-19 secara mandiri dengan mengimpor bulk (bahan baku setengah jadi) dari perusahaan Sinovac asal China.

"Kementerian Kesehatan menyebut tujuh vaksin yang akan digunakan untuk vaksinasi masyarakat. Sementara kami produksi satu vaksin bahan baku dari Sinovac. Moderna, Pfizer, Sinopharm, AstraZeneca kita akan impor jadi dulu karena fasilitas produksi masih dipakai untuk produksi vaksin Sinovac," katanya.

Baca juga: WHO beri izin pakai darurat vaksin AstraZeneca/Oxford

Baca juga: Indonesia amankan 100 juta dosis vaksin COVID-19 AstraZeneca

Pewarta: Anom Prihantoro
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kemenkes canangkan imunisasi 3 antigen cegah kematian

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar