Polda Kalbar tetapkan 8 tersangka perorangan kasus Karhutla

Polda Kalbar tetapkan 8 tersangka perorangan kasus Karhutla

Petugas Dit Reskrimsus Polda Kalbar menyegel lahan gambut yang dibakar pemiliknya di Jalan Perdana, Gang Wak Sidik jalur 9 Kelurahan Bansir Darat, Pontianak, Kalimantan Barat, Sabtu (27/2/2021). Tim Unit 2 Subdit 4 Ditreskrimsus Polda Kalbar menyegel lahan berukuran 10 x 20 meter yang sengaja dibakar untuk membuka lahan bercocok tanam oleh pemiliknya bernama Samsul Bahri pada Senin (22/2) ANTARA FOTO/Jessica Helena Wuysang/rwa.

Pontianak (ANTARA) - Kepolisian Daerah Kalimantan Barat hingga saat ini sudah menetapkan delapan tersangka perorangan dari tujuh kasus kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) di provinsi itu tahun 2021.

"Hingga saat ini kami telah menangani sebanyak tujuh kasus dan mengamankan delapan orang yang diduga terlibat dalam pembakaran hutan dan lahan," kata Kabid Humas Polda Kalbar, Kombes (Pol) Donny Charles Go di Pontianak, Selasa.

Dia menjelaskan, tujuh kasus Karhutla itu, ditangani sejak Januari hingga Februari 2021. "Kedelapan tersangka itu sedang diproses dari tujuh laporan polisi yang kami terima," ujarnya.

Baca juga: Kualitas udara di Kotawaringin Barat menurun akibat asap karhutla
Baca juga: Karhutla, Wako Pontianak imbau warga kurangi aktivitas di luar rumah


Ia menambahkan, tujuh kasus yang terungkap itu ada di beberapa polres, dan terbanyak ada di Polres Mempawah yaitu sebanyak tiga kasus, dan Polres lainnya sebanyak satu sampai dua kasus.

"Luas lahan yang terbakar akibat ulah delapan orang tersangka itu mulai dari tiga hektare hingga 14 hektare. Kedelapan pelaku ditangkap berasal dari Kota Pontianak tiga orang, Kabupaten Kubu Raya satu orang, Kabupaten Mempawah tiga orang, dan dari Kabupaten Kayong Utara satu orang," ungkapnya.

Sedangkan untuk korporasi, saat ini Tim dari Ditkrimsus Polda Kalbar sedang melakukan penyelidikan di lokasi kebakaran, ada beberapa hotspot pantauan satelit berada di wilayah konsesi perusahaan, katanya.

"Perkembangannya akan kami infokan kemudian, dan sampai dengan saat ini tim terus berupaya melakukan penyelidikan lebih lanjut," kata Kabid Humas Polda Kalbar.

Sebelumnya, Gubernur Kalbar, Sutarmidji menyatakan telah mengantongi 57 nama pemilik lahan yang terbakar dan akan memberikan sanksi atas pembakaran lahan yang dilakukan secara sengaja.

"BPN sudah mengirim nama-nama pemilik lahan yang terbakar dan saat ini sudah tercatat sekitar 57 nama dari pemilik lahan tersebut," katanya.

Gubernur Kalbar juga menegaskan bahwa akan melakukan penindakan hukum terhadap pemilik lahan yang melakukan Karhutla. "Lahannya akan disegel, tidak boleh digunakan selama lima tahun dan yang bersangkutan akan didenda," katanya.

Dalam hal ini, pihak yang berwewenang dalam penindakan penyegelan lahan tersebut Satpol PP setiap wilayah masing-masing.

Baca juga: Karhutla di Riau dipadamkan dengan helikopter
Baca juga: Empat titik panas kategori sedang terdeteksi BMKG di Aceh

Pewarta: Andilala
Editor: Tasrief Tarmizi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dankor Brimob Polri cek kesiapan pencegahan karhutla di Kalteng

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar