Riau sediakan alat berat untuk masyarakat buka lahan tanpa bakar

Riau sediakan alat berat untuk masyarakat buka lahan tanpa bakar

Api menyala di kawasan hutan lindung PT Chevron Pacific Indonesia yang berbatasan dengan lahan masyarakat di Kecamatan Rumbai Pesisir, Kota Pekanbaru, Senin malam (1/3/2021). Pemerintah Provinsi Riau sudah menetapkan status Siaga Darurat Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) sejak 15 Februari hingga 31 Oktober 2021, karena potensi kebakaran sangat tinggi akibat Riau mengalamu musim kemarau panjang. (ANTARA FOTO/FB Anggoro)

kita melarang membuka lahan dengan cara membakar
Pekanbaru (ANTARA) - Pemerintah Provinsi Riau menyediakan sejumlah alat berat yang bisa digunakan masyarakat untuk membuka lahan pertanian tanpa harus membakar lahan, agar tidak terulang lagi bencana asap akibat kebakaran hutan dan lahan (Karhutla).

Gubernur Riau Syamsuar dalam pernyataan pers di Pekanbaru, Rabu, mengatakan pemerintah melarang keras masyarakat untuk membuka lahan khususnya gambut dengan membakar, karena berpotensi merusak lingkungan akibat kerusakan lahan gambut. Karenanya, ia mengatakan Pemprov Riau menyediakan solusi yakni menyediakan alat berat untuk masyarakat membuka lahan.

"Kita juga memberi solusi kepada masyarakat yang ingin membuka lahan yaitu menggunakan ekskavator milik pemerintah daerah provinsi," katanya.

Menurut dia, Pemprov Riau telah menyediakan alat pertanian berupa ekskavator yang kini ditempatkan di enam Unit Pelaksana Tugas (UPT) Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Provinsi Riau. Karenanya, masyarakat yang ingin membuka lahan, silahkan menghubungi Dinas PUPR Provinsi Riau.

"Sekarang pemerintah sudah menyiapkan itu (solusi), kita melarang membuka lahan dengan cara membakar. Ekskavator kami siapkan dan kami kerjakan, semoga dengan ini dapat membantu masyarakat kita yang ingin mengelola lahannya dan Pemerintah Provinsi Riau juga terbantu dalam mengatasi Karhutla," ujar Syamsuar.

Pemprov Riau sudah menetapkan status Siaga Darurat Kebakaran Hutan dan Lahan (Karhutla) sejak 11 Februari hingga 31 Oktober 2021. Hal ini sebagai bentuk pencegahan karena Riau mengalami kemarau panjang dan sangat rentan terjadi kebakaran lahan gambut.

Baca juga: Menguatkan masyarakat untuk mengatasi karhutla

Baca juga: BRG: Pembukaan lahan tanpa bakar solusi cegah karhutla


Karhutla kini banyak terjadi di daerah pesisir, seperti Kabupaten Bengkalis dan kebakaran lahan dengan skala tidak terlalu besar juga terjadi di Kota Pekanbaru. Syamsuar mengakui masih ada orang-orang yang tidak sadar akan bahaya membakar lahan gambut.

Ia berharap bencana asap tidak terjadi di Riau pada tahun ini, karena dikhawatirkan akan memperparah kondisi masyarakat yang masih susah akibat pandemi COVID-19.

"Saat ini kita dihadapkan dengan COVID-19, yang diserang adalah paru-paru. Begitu juga dengan kebakaran, tentunya akan menimbulkan asap. Asap juga sasarannya paru-paru. Jika ini terjadi tentunya posisi kita sangat berbahaya. Jadi harapan kita Riau ini aman dari Karhutla dan COVID-19 dapat kita atasi," katanya.

Berdasarkan data BMKG Stasiun Pekanbaru, jumlah titik panas pada Rabu pagi terdeteksi ada 11 titik. Titik panas tersebar di Kabupaten Bengkalis ada tiga titik, Kota Dumai tiga titik, Kabupaten Pelalawan dua titik, Kabupaten Rokan Hilir dua titik, dan Kabupaten Kepulauan Meranti satu titik.

Saat ini proses pemadaman masih mengandalkan tim gabungan dari darat, dan dibantu satu helikopter bantuan Kementerian Lingkungan Hidup dan Kehutanan. 

Baca juga: Riau siapkan insentif buka lahan tanpa bakar

Baca juga: BRG gandeng Chevron kenalkan kelola lahan gambut tanpa bakar

Pewarta: FB Anggoro
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Dankor Brimob Polri cek kesiapan pencegahan karhutla di Kalteng

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar