Olimpiade

IOC setujui paket reformasi agar Olimpiade lebih menarik

IOC setujui paket reformasi agar Olimpiade lebih menarik

Dokumentasi - Lingkaran Olimpiade terlihat di depan markas Komite Olimpiade Internasional (IOC) saat wabah COVID-19 di Lausanne, Swiss, 26 Januari 2021. ANTARA/REUTERS/Denis Balibouse/pri.

Krisis virus corona telah mengubah dunia kita secara fundamental
Jakarta (ANTARA) - Komite Olimpiade Internasional dengan suara bulat menyetujui paket 15 reformasi yang diharapkan akan kembali mengubah Olimpiade menjadi prospek yang menarik bagi para penggemar, kota penyelenggara, dan sponsor melalui pengurangan biaya, peningkatan peran digital, dan aliran pendapatan baru.

IOC telah melihat produk utamanya - Olimpiade musim panas dan musim dingin - kehilangan sebagian dari gemerlapnya dalam beberapa tahun terakhir, gagal menyulut antusiasme di antara kota-kota tuan rumah potensial, takut dengan ukuran dan besarnya biaya untuk menggelar pesta olahraga sejagat itu.

"Krisis virus corona telah mengubah dunia kita secara fundamental," Presiden IOC Thomas Bach mengatakan pada sesi pertemuan organisasi, Jumat.

Baca juga: Thomas Bach kembali terpilih jadi presiden IOC

"Dunia tidak akan pernah lagi seperti sebelumnya. Bahkan setelah kita akhirnya mengatasi krisis kesehatan, kita akan menghadapi konsekuensi sosial, keuangan, ekonomi dan politik yang jauh."

Paket reformasi sebelumnya, 'Agenda 2020', disahkan pada 2014 tetapi tidak menghentikan eksodus kota-kota di tengah proses pencalonan untuk Olimpiade edisi 2018, 2020 dan 2022.

Penundaan Olimpiade Tokyo 2020 - yang pertama ditunda di luar periode perang dunia - selama 12 bulan semakin mempengaruhi citra Olimpiade dan keuangan IOC.

Baca juga: Coates sebut Olimpiade Tokyo "100 persen" kemungkinan besar digelar
Baca juga: IOC kucurkan Rp12 triliun atasi dampak penundaan Olimpiade Tokyo


Reformasi terbaru didasarkan pada lima pilar yang meliputi digitalisasi, pengembangan keberlanjutan, dan ketahanan finansial, dan menurut IOC, dirancang untuk menempatkan organisasi dan Olimpiade secara lebih baik di lingkungan global setelah pandemi virus corona.

Di antara reformasi yang disetujui pada hari terakhir sesi virtual IOC Jumat adalah penyempurnaan rencana lama untuk Olimpiade yang akan memberikan dampak positif yang lebih besar bagi masyarakat setempat dan juga mempertimbangkan penambahan olahraga virtual fisik, seperti sepeda statis, di acara Olimpiade.

IOC telah menghadiahkan Olimpiade musim panas 2024 ke Paris, Olimpiade 2028 ke Los Angeles setelah mereformasi proses penawaran pada 2014.

Baca juga: IOC: Komite Olimpiade China tawarkan vaksin untuk Tokyo 2020
Baca juga: Keputusan soal penonton di Olimpiade Tokyo ditetapkan akhir Maret
Baca juga: Biden sebut putusan soal Olimpiade Tokyo harus berbasis sains

Pewarta: Teguh Handoko
Editor: Junaydi Suswanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

PBSIĀ gelar pertandingan simulasi Olimpiade Tokyo

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar