50 pemrotes terbunuh di Myanmar pada "hari aib angkatan bersenjata"

50 pemrotes terbunuh di Myanmar pada "hari aib angkatan bersenjata"

Pemimpin junta militer Myanmar Jenderal Min Aung Hlaing yang menggulingkan pemerintah terpilih dalam kudeta pada 1 Februari, memimpin parade militer pada Hari Angkatan Bersenjata di Naypyitaw, Myanmar, Sabtu (27/3/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Stringer/rwa.

Yangon (ANTARA) - Pasukan keamanan Myanmar menembak dan menewaskan sedikitnya 50 pengunjuk rasa pada Sabtu, laporan berita dan saksi mata mengatakan.

Penumpasan brutal terhadap perbedaan pendapat itu datang ketika pemimpin junta yang berkuasa mengatakan militer akan melindungi rakyat dan berjuang untuk demokrasi.

Para pengunjuk rasa yang menentang kudeta militer 1 Februari muncul di jalan-jalan Yangon, Mandalay dan kota-kota lain, menentang peringatan bahwa mereka bisa ditembak "di kepala dan punggung", sementara para jenderal negara itu merayakan Hari Angkatan Bersenjata.

"Hari ini adalah hari yang memalukan bagi angkatan bersenjata," kata Dr. Sasa, juru bicara CRPH, kelompok anti junta yang dibentuk oleh anggota parlemen yang digulingkan, kepada sebuah forum daring.

"Para jenderal militer merayakan Hari Angkatan Bersenjata setelah mereka baru saja membunuh lebih dari 300 warga sipil tak berdosa," katanya, memberikan perkiraan kasar jumlah korban sejak protes pertama meletus beberapa pekan lalu.

Sedikitnya empat orang tewas ketika pasukan keamanan melepaskan tembakan ke kerumunan yang memprotes di luar kantor polisi di pinggiran kota Yangon Dala pada Sabtu dini hari, Myanmar Now melaporkan. Sedikitnya 10 orang terluka, kata portal berita itu.

Tiga orang, termasuk seorang pemuda yang bermain di tim sepak bola lokal U-21, ditembak dan tewas dalam protes di distrik Insein di kota itu, kata seorang tetangga kepada Reuters.

Tiga belas orang tewas dalam berbagai insiden di Mandalay, kata Myanmar Now. Kematian juga dilaporkan dari wilayah Sagaing dekat Mandalay, kota Lashio di timur, di wilayah Bago, dekat Yangon, dan tempat lain, katanya.

Myanmar Now mengatakan total sedikitnya 50 orang tewas pada hari Sabtu. Reuters tidak dapat memverifikasi secara independen jumlah korban tewas.

Seorang juru bicara militer tidak menanggapi panggilan meminta komentar.

Setelah memimpin parade militer di ibu kota Naypyitaw untuk memperingati Hari Angkatan Bersenjata, Jenderal Senior Min Aung Hlaing menegaskan kembali janji untuk mengadakan pemilihan, tanpa memberikan kerangka waktu apa pun.

"Tentara berusaha untuk bergandengan tangan dengan seluruh bangsa untuk menjaga demokrasi," kata jenderal itu dalam siaran langsung di televisi pemerintah, menambahkan bahwa pihak berwenang juga berusaha untuk melindungi rakyat dan memulihkan perdamaian di seluruh negeri.

"Tindakan kekerasan yang mempengaruhi stabilitas dan keamanan untuk membuat tuntutan tidak pantas."

Jumlah orang yang tewas dalam kekacauan sejak kudeta terhadap pemerintah terpilih Aung San Suu Kyi sekarang hampir 380, berdasarkan jumlah korban pada Kamis dan hitungan yang dilakukan oleh sebuah kelompok aktivis.

Tembakan ke kepala

Dalam peringatan yang tidak menyenangkan pada Jumat (26/3) malam, televisi pemerintah mengatakan pengunjuk rasa "dalam bahaya ditembak di kepala dan punggung". Peringatan itu tidak secara spesifik mengatakan bahwa pasukan keamanan telah diberi perintah tembak-untuk-membunuh tetapi junta sebelumnya telah mencoba untuk menunjukkan bahwa beberapa penembakan fatal datang dari dalam kerumunan.

Tapi itu menunjukkan tekad militer untuk mencegah gangguan apa pun di sekitar Hari Angkatan Bersenjata, yang memperingati dimulainya perlawanan terhadap pendudukan Jepang pada tahun 1945 yang diatur oleh ayah Suu Kyi, pendiri militer.

Suu Kyi, politikus sipil paling populer di Myanmar, tetap ditahan di lokasi yang dirahasiakan. Banyak tokoh lain di partainya juga ditahan.

Dalam seminggu ketika tekanan internasional terhadap junta meningkat dengan sanksi baru AS dan Eropa, wakil menteri pertahanan Rusia Alexander Fomin menghadiri pawai di Naypyitaw, setelah bertemu dengan para pemimpin senior junta sehari sebelumnya.

"Rusia adalah teman sejati," kata Min Aung Hlaing. Tak ada tanda-tanda diplomat lain di acara yang biasanya dihadiri puluhan pejabat dari luar negeri.

Dukungan dari Rusia dan China, yang juga menahan diri dari kritik, penting bagi junta karena mereka adalah anggota tetap Dewan Keamanan PBB dan dapat memblokir potensi tindakan PBB.

Para pengunjuk rasa turun ke jalan hampir setiap hari sejak kudeta yang menggagalkan transisi Myanmar yang lambat menuju demokrasi.

Hingga Jumat malam, kelompok aktivis Asosiasi Pembantu Tahanan Politik (AAPP) menghitung sedikitnya 328 pengunjuk rasa yang tewas dalam pekan-pekan kerusuhan itu.

 Datanya menunjukkan bahwa sekitar seperempat dari mereka tewas akibat tembakan di kepala, menimbulkan kecurigaan bahwa mereka menjadi sasaran pembunuhan.

Faksi etnis bersenjata Myanmar tidak akan berdiam diri dan tidak melakukan apa-apa jika pasukan junta terus membunuh pengunjuk rasa, kata pemimpin salah satu kelompok bersenjata utama.

"Hari Angkatan Bersenjata Myanmar bukanlah hari angkatan bersenjata, ini lebih seperti hari mereka membunuh orang," kata Jenderal Yawd Serk, ketua Dewan Pemulihan Negara Bagian Shan / Tentara Negara Bagian Shan - Selatan, kepada Reuters.

"Ini bukan untuk melindungi demokrasi juga, itu cara mereka merusak demokrasi ... Jika mereka terus menembaki pengunjuk rasa dan menggertak orang, saya pikir semua kelompok etnis tidak akan hanya berdiri dan diam saja."

Baca juga: Mencari Solusi Krisis Myanmar

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Peternak Klaten ekspor telur tetas ke Myanmar dan Vietnam

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar