Brazil tunda tenggat analisis izin penggunaan darurat Sputnik V

Brazil tunda tenggat  analisis izin penggunaan darurat Sputnik V

Seorang petugas kesehatan menyuntikkan dosis kedua vaksin COVID-19 Sinovac kepada seorang warga lanjut usia di panti jompo Solar das Acacias, di Guarulho dekat Sao Paulo, Brazil, (26/2/2021). ANTARA FOTO/REUTERS / Carla Carniel/aww.

Meski batas waktunya ditangguhkan, Anvisa terus menganalisis informasi lain yang diserahkan oleh Uniao Quimica
Brasilia (ANTARA) - Regulator kesehatan Brazil Anvisa pada Minggu (29/3) mengatakan telah menunda batas waktu untuk analisis permintaan penggunaan darurat vaksin COVID-19 Sputnik V asal Rusia.

Pernyataan di situs Anvisa tertulis bahwa Uniao Quimica, perusahaan yang akan memproduksi vaksin Sputnik V di Brazil, tidak menyerahkan dokumentasi yang diperlukan.

"Meski batas waktunya ditangguhkan, Anvisa terus menganalisis informasi lain yang diserahkan oleh Uniao Quimica," bunyi pernyataan tersebut.

Menurut situs tersebut, batas waktu Anvisa untuk menganalisis permintaan penggunaan darurat yakni tujuh atau 30 hari kerja.

Pada Jumat  (26/3) Anvisa mengaku telah mendapat permintaan penggunaan darurat vaksin COVID Spuntnik V dari Uniao Quimica.

Brazil merestui vaksin COVID-19 yang lain dan sedikitnya 6 persen dari populasi mereka telah menerima dosis pertama vaksin, berdasarkan informasi Our World in Data.

Sumber: Reuters

Baca juga: Institut Serum India akan tunda lanjutan pengiriman vaksin ke Brazil
Baca juga: WHO kepada semua negara: Jangan kendur perangi COVID
Baca juga: Kurang data, Persetujuan Brazil untuk vaksin Sputnik V tertunda

Penerjemah: Asri Mayang Sari
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Cerita kegiatan keseharian Aa Gym, hingga terkonfirmasi positif COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar