48 korban banjir lahar hujan di Lembata belum ditemukan

48 korban banjir lahar hujan di Lembata belum ditemukan

Warga Kecamatan Ile Ape, Kabupaten Lembata, Nusa Tenggara Timur, mencari korban banjir lahar hujan yang dilaporkan hilang pada Minggu (4/4/2021). (ANTARA/HO-Kominfo Kabupaten Lembata/am)

Kupang (ANTARA) - Sebanyak 48 warga Kecamatan Ile Ape, Kabupaten Lembata, Provinsi Nusa Tenggara Timur, yang pada Minggu (4/4) terdampak banjir lahar hujan dari puncak Gunung Ile Lewotolok, belum ditemukan.

"Masih ada 48 orang yang belum ditemukan dan dilaporkan hilang dalam peristiwa itu," kata Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Lembata Nasrun Neboq ketika dihubungi ANTARA dari Kupang, Selasa.

Menurut dia, warga yang dilaporkan hilang dan belum ditemukan umumnya berasal dari desa-desa yang paling parah terdampak banjir lahar seperti Desa Amakaka, Tanjung Batu, dan Waowala di Kecamatan Ile Ape.

Tim SAR dari Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD), TNI, Polri, dan pemerintah kecamatan dengan bantuan warga masih berupaya menemukan mereka.

"Pencarian dilakukan di sepanjang lintasan banjir lahar hujan," kata Nasrun.

Ia mengemukakan bahwa banyaknya material seperti bongkahan batu dan kayu yang terbawa banjir menyulitkan tim SAR menemukan korban bencana yang dilaporkan hilang.

Nasrun mengatakan bahwa sampai saat ini ada 19 korban banjir lahar Gunung Ile Lewotolok yang berhasil ditemukan, tiga orang dari Kecamatan Oemsuri dan 16 orang dari Kecamatan Ile Ape.

Baca juga:
Banjir lahar hujan di Lembata memaksa ratusan warga mengungsi
Korban meninggal akibat bencana di NTT capai 94 orang

 

Pewarta: Benediktus Sridin Sulu Jahang
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BNPB: longsoran material vulkanik perparah bencana Nelelamadike

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar