Presiden: Pengendalian COVID-19 kunci bergeraknya kembali ekonomi

Presiden: Pengendalian COVID-19 kunci bergeraknya kembali ekonomi

Presiden Joko Widodo menyaksikan penyuntikan vaksin COVID-19 untuk aktor Nicholas Saputra sebagai perwakilan seniman dan budayawan yang mendapat vaksinasi di Galeri Nasional Indonesia Jakarta, Senin (19/4/2021). ANTARA/HO-Biro Pers Sekretariat Presiden/Agus Suparto/aa.

Pertumbuhan ekonomi mencatatkan angka yang optimistis. Sementara tren kasus harian COVID-19 terus menurun.
Jakarta (ANTARA) - Presiden Joko Widodo mengatakan pengendalian kasus COVID-19 menjadi kunci bergeraknya perekonomian Indonesia.

“Pertumbuhan ekonomi mencatatkan angka yang optimistis. Sementara tren kasus harian COVID-19 terus menurun,” kata Presiden Joko Widodo di Jakarta, Selasa (20/4).

Presiden Joko Widodo menjelaskan pertumbuhan ekonomi Indonesia pada tahun 2020 minus 2,1 persen.

“Kita hanya kalah dari RRT yang plus. Yang lainnya, AS, Jepang, Jerman, Italia, Prancis itu minus banyak semuanya,” ujar Presiden Jokowi.

Baca juga: Presiden Joko Widodo dukung penelitian COVID-19

Saat ini, Presiden menambahkan angka kasus harian COVID-19 berada di kisaran 4.000 hingga 5.000, atau jauh menurun bila dibandingkan pada Januari-Februari lalu yang masih di atas 10 ribuan.

“Penerapan pembatasan kegiatan masyarakat skala Mikro masih menjadi kunci pengendalian COVID-19” ujar Presiden.

Oleh sebab itu, Presiden berharap kondisi ini dapat dijaga dan ditingkatkan terus sehingga pertumbuhan ekonomi bisa terus bergerak ke arah positif.

Sehubungan dengan hal tersebut, dalam menyambut momentum Hari Raya Idul Fitri 2021 ini, Presiden  meminta masyarakat untuk benar-benar mematuhi larangan mudik yang sudah ditetapkan pemerintah.

Baca juga: Pemerintah berupaya kasus COVID-19 dikendalikan agar tak seperti India

Menurut Presiden, larangan mudik ini dinilai penting demi mencegah lonjakan kasus seperti yang terjadi pada Januari-Februari 2021 lalu.

“Pertumbuhan ekonomi kita sudah bagus, jangan diganggu COVID-19 lagi," kata Presiden.

Belajar dari pengalaman sebelumnya, lanjut Presiden, peningkatan mobilitas masyarakat di masa libur telah menyebabkan terjadinya peningkatan angka kasus harian COVID-19.

Presiden mencatat misalnya pada libur Idul Fitri 22-25 Mei tahun lalu, rata-rata kasus positif naik sebesar 68 hingga 93 persen.

Kemudian masa libur Tahun Baru Islam pada 20-23 Agustus 2020, rata-rata kasus positif naik sebesar 58-119 persen.

Baca juga: BI turunkan proyeksi pertumbuhan ekonomi RI jadi 5,1 persen

Sementara itu libur memperingati Maulid Nabi Muhammad SAW pada 28 Oktober-1 November 2020, juga telah meningkatkan angkanya sebesar 37-95 persen.

Karena itu, Presiden Joko Widodo pun mendorong larangan mudik ini terus disuarakan berkali-kali kepada masyarakat.

“Ini (larangan mudik) diperlukan karena menurut survei yang kita lakukan,  ada 11 persen masyarakat yang masih berkeinginan untuk mudik tahun ini," jelas Presiden.

Bila dikonversi, angka survei 11 persen itu sama dengan 17 juta jiwa, Presiden menambahkan

“Kalau mudik tidak dilarang, hitung-hitungan kami bakal ada lonjakan angka menjadi 120 ribu hingga 140 ribu kasus COVID-19 per hari. Jadi memang harus kita tekan terus,” tutup Presiden.

Pewarta: Widodo S Jusuf
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mendag: Presiden sebut "bipang"dalam konteks kuliner lokal

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar