Pemprov DKI gelar konferensi pengolahan limbah lumpur feses

Pemprov DKI gelar konferensi pengolahan limbah lumpur feses

Provinsi DKI Jakarta menyelenggarakan konferensi The 6th Faecal Sludge Management atau Pengelolaan Lumpur Domestik ke-6 pada 27-28 April 2021. ANTARA/HO-PAL Jaya

Provinsi DKI Jakarta sudah mengembangkan inovasi pada sistem pewadahan dengan memproduksi tangki septik modifikasi bernama biopal sejak akhir tahun 2016 yang telah tersertifikasi
Jakarta (ANTARA) - Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menyelenggarakan konferensi "The 6th Faecal Sludge Management" atau Pengelolaan Lumpur Feses ke-6 pada 27-28 April 2021 dalam rangka meningkatkan kapasitas pengelolaan limbah domestik global.

Direktur Utama BUMD Pengelolaan Air Limbah (PAL) Jaya, Aris Supriyanto mengatakan konferensi internasional "The 6th Faecal Sludge Management" yang dilaksanakan secara virtual tersebut menjadi kesempatan  untuk berbagi pengalaman dengan seluruh peserta konferensi.

"Seminar ini menjadi tempat berbagi pengalaman masing-masing, mulai dari aspek regulasi, kelembagaan, keuangan, operasional, kerja sama dengan swasta, hingga aspek teknologi dan lainnya yang saling berhubungan dan berkesinambungan demi peningkatan pengelolaan lumpur tangki septik di Indonesia," ujar Aris dalam keterangan tertulis, Kamis.

Konferensi tersebut juga dihadiri perwakilan dari Unit Pelaksana Teknis Daerah (UPTD) Gresik dan Bekasi, Forum Komunikasi Air Limbah (Forkalim), PDAM Medan dan Solo, Dinas Sumber Daya Air dan Dinas Lingkungan Hidup DKI Jakarta.

Baca juga: Limbah infeksius di Jakarta 6 ribu ton lebih selama pandemi

Konferensi ini menjadi wadah pemangku kepentingan untuk saling bertukar pikiran dan berdiskusi guna mendapatkan solusi berkelanjutan dalam meningkatkan akses sanitasi aman untuk kemudian dapat membuat rekomendasi kebijakan dengan menerapkan praktik terbaik dalam pengelolaan lumpur tangki septik di Indonesia.

Indonesia yang memiliki andil dalam salah satu track yaitu Indonesian Track dapat memberikan pengalamannya kepada negara partisipan lain atas upaya yang dilakukan sejauh ini demi kemajuan dalam hal pengelolaan lumpur tangki septik.

Aris menjelaskan, sebagai solusi alternatif dalam percepatan peningkatan akses sanitasi perlu dilaksanakan kegiatan pengelolaan air limbah sistem setempat yaitu, pengolahan lumpur feses.

Baca juga: Pemda butuh upaya ajak warga Tanjung Duren Utara hidup sehat

"PD PAL Jaya telah melakukan inovasi pada sistem pewadahan dengan memproduksi tangki septik modifikasi bernama biopal sejak akhir tahun 2016, yang dapat mengolah air limbah baik "black water" maupun "grey water" dan telah tersertifikasi," terangnya.

Ia menambahkan, untuk layanan penyedotan (desludging service) dan transportasi, PD PAL Jaya telah memiliki 31 armada truk yang mengangkut lumpur tangki septik ke Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja (IPLT). Selain armada yang dikelola oleh PD PAL Jaya, juga terdapat 300-an armada swasta yang membantu dalam aktivitas penyedotan lumpur tangki septik di Jakarta.

Baca juga: Limbah elektronik di Jakarta Februari-Oktober 2020 capai 22 ton

"Untuk sistem pengolahan, PD PAL Jaya mengoperasikan dua unit pengelolaan lumpur yakni, IPLT Pulo Gebang dan IPLT Duri Kosambi, dengan kapasitas masing-masing sebanyak 900 m3/hari," ungkapnya.

Menurutnya, kegiatan FSM di Jakarta juga menemui tantangannya sendiri karena banyak ditemukan kondisi tangki septik yang dibangun secara tidak standar dan kerap bocor hingga menyebabkan pencemaran air tanah. Padahal, masih banyak masyarakat yang masih menggunakan air tanah untuk kebutuhan harian.

"Dalam rangka perbaikan kondisi tersebut, di tahun 2020 Pemerintah Provinsi DKI Jakarta bersama PD PAL Jaya telah memulai pelaksanaan revitalisasi tangki septik milik warga sebanyak 434 unit yang berada di empat kelurahan. Kegiatan ini akan terus dilanjutkan dengan jumlah yang lebih banyak lagi," katanya.

Untuk diketahui, dalam konferensi ini terdapat beberapa panel yang diisi dengan berbagai materi selama dua hari pelaksanaan di antaranya, Kerangka Kebijakan Nasional Air Limbah Domestik; dan Strategi Implementasi Pengelolaan Air Limbah Domestik Sistem Setempat di Indonesia.

Kemudian, Perangkat Pengaturan Pendukung dalam Mendukung Pengelolaan Lumpur Tinja: Studi Kasus di DKI Jakarta; serta Peraturan tentang Pengelolaan Air Limbah Domestik sebagai Upaya Percepatan Peningkatan Akses Sanitasi Aman: Studi Kasus di Kota Medan.

Adapun materi lainnya yakni, Inisiatif Kolaborasi Sektor Swasta dalam Penyedotan/Pengumpulan Lumpur Tinja; Pedoman Teknis Desain Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja; Pengoperasian Instalasi Pengolahan Lumpur Tinja Semi Mekanis; dan Penerapan Management Information System (MIS) dalam Pengelolaan Air Limbah Domestik.

Pewarta: Fianda Sjofjan Rassat
Editor: Ganet Dirgantara
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Ini penyebab capaian vaksinasi Sumbar rendah

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar