Linda Gumelar: Pentingnya edukasi generasi muda bahaya kanker payudara

Linda Gumelar: Pentingnya edukasi generasi muda bahaya kanker payudara

Linda Agum Gumelar. ANTARA/ HO-YKPI.

memahami sejak awal tentang kanker payudara
Jakarta (ANTARA) - Penyintas kanker payudara Linda Agum Gumelar mengatakan bahwa Yayasan Kanker Payudara Indonesia (YKPI) terus mengedukasi masyarakat muda untuk memahami bahaya kanker payudara agar dapat menekan angka penyakit tersebut ke stadium lanjut yang berakibat pada kematian.

"Di dunia, kasus baru kanker payudara akan terus meningkat, begitu pula diprediksi di Indonesia. Untuk mengantisipasi lonjakan kasus-kasus baru, kami merasa perlu mengambil langkah untuk mensosialisasi dan mengedukasi masyarakat muda untuk memahami sejak awal tentang kanker payudara agar dapat menekan angka kanker payudara stadium lanjut," kata mantan Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (PPPA) ini melalui siaran pers yang diterima ANTARA di Jakarta, Jumat.

Dalam virtual talkshow yang bertajuk "Mengenal Tumor Payudara di Usia Muda" ini, Linda mengatakan dengan menerapkan "Sadari" secara rutin, segera memeriksakan diri ke dokter bila ada benjolan di payudara serta menjalankan perilaku hidup sehat dengan menerapkan perilaku "Cerdik", maka keberadaan kanker payudara bisa diketahui sejak awal.

CERDIK adalah kepanjangan dari C (Cek Kesehatan Rutin), E (Enyahkan Asap Rokok), R (Rajin Aktifitas Fisik), D (Diet yang Seimbang), I (Istirahat Cukup) dan K (Kelola Stress).

Menurut dia, deteksi dini adalah cara yang paling ampuh untuk menemukan tanda-tanda adanya penyakit tumor atau kanker sedini mungkin.

Baca juga: Kanker payudara mulai menyasar generasi milenial

Baca juga: Cegah kanker payudara, Ketum Persit KCK temui Ketua YKPI


"Karena jika kanker payudara ditemukan dalam stadium awal dan langsung diperiksa dokter, ditangani secara medis, maka angka harapan hidupnya lebih tinggi," tuturnya.

Sementara Dekan Fakultas Kedokteran dan Ilmu Kesehatan Universitas Katolik Atma Jaya, Dr.dr. Felicia Kurniawan, M.Kes mengamini pentingnya perempuan melakukan deteksi dini secara berkala untuk mencegah kanker payudara.

"Kanker payudara merupakan penyebab utama kematian diantara semua penyakit kanker yang diderita wanita di Indonesia. Meningkatnya angka kematian akibat kanker payudara, salah satunya karena terdeteksi sudah stadium lanjut. Untuk mengatasi hal tersebut, tentunya kita perlu memberikan perhatian dan upaya yang lebih besar dalam mencegah penyakit kanker payudara dan lakukan deteksi dini secara berkala. Sehingga diharapkan angka kejadian kanker payudara dan angka kematian akibat kanker payudara dapat turun," kata dr.Felicia.

Kanker menjadi penyebab kematian ketiga terbanyak di Indonesia setelah jantung dan stroke. Kanker yang dominan terjadi pada wanita adalah kanker payudara dan kanker serviks.

Saat ini tidak sedikit remaja putri menderita tumor di payudaranya meskipun tidak semuanya berkembang menjadi kanker. Tetapi, data penelitian menunjukkan adanya kecenderungan penurunan usia penderita kanker terutama di usia remaja akibat perubahan gaya hidup.

Baca juga: YKPI : Kepedulian pada penyintas kanker tekan kejadian stadium lanjut

Baca juga: YKPI : Deteksi dini perbesar kemungkinan kanker sembuh

Pewarta: Anita Permata Dewi
Editor: Zita Meirina
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar