Pemadaman Listrik di Lampung Makin Sering Terjadi

Pemadaman Listrik di Lampung Makin Sering Terjadi

Pemadaman listrik (ANTARA/Eric Ireng)

Bandarlampung (ANTARA News) - Pemadaman listrik secara mendadak makin sering terjadi di Bandarlampung dan daerah lainnya di Provinsi Lampung. Pemadaman listrik di kawasan Sukarame Bandarlampung pada Kamis telah terjadi beberapa kali dengan waktu pemadaman yang cukup lama.

Sejumlah pengguna listrik menyatakan mereka awalnya menyambut gembira komitmen PLN meniadakan pemadaman listrik, meski tarif dasar listrik naik per 1 Juli 2010.

"Ternyata tetap seperti tahun lalu, yakni aliran listrik kerap mati mendadak," kata salah satu warga di kawasan Way Dadi Bandarlampung, Cindy.

Pemadaman listrik tidak hanya menimpa penduduk di Kota Bandarlampung, tetapi juga di daerah lainnya di Provinsi Lampung.

Di Kabupaten Lampung Selatan, pemadaman listrik berulangkali terjadi dalam beberapa hari terakhir.

"Tadi malam listrik padam sebanyak tiga kali berturut-turut," kata warga Kalianda, Sartono.

Warga di Kabupaten Tanggamus juga mengeluhkan pemadaman listrik itu, begitu juga warga di Kabupaten Pesawaran.

"Memasuki awal Ramadhan saja listrik sudah mulai padam, dan kami berharap itu tidak terjadi hingga akhir Ramadhan mendatang," kata Heri, salah seorang warga Sukaraja Gedungtataan, Kabupaten Pesawaran, Provinsi Lampung.

Pemadaman listrik di wilayah Lampung dalam tiga tahun terakhir memang sering terjadi, namun frekuensi pemadamannya berkurang menjelang pemberlakukan kenaikan tarif dasar listrik mulai 1 Juli lalu.

Sebelumnya PT PLN Wilayah Lampung sendiri tidak bisa menjamin ketersediaan listrik aman, termasuk selama Ramadhan, karena kondisi tenaga listrik yang masih defisit.

Menurut Manajer Utama PT PLN Wilayah Lampung I Gusti Agung Suteja, rata-rata beban puncak harian yang terjadi pada pukul 17.00-22.00 WIB mencapai 456 megawatt (MW).

Sementara, kondisi rata-rata pasokan daya (suplai) dari pembangkit listrik lokal yang ada di Lampung maupun transfer energi melalui sistem interkoneksi Sumatera bagian selatan (Sumbagsel) mencapai 480 MW.(*)
(T.H009/R009)

Editor: Ruslan Burhani
COPYRIGHT © ANTARA 2010

Pengembangan kawasan konservasi penyu berbasis ekowisata

Komentar