Pemerintah terima pasokan bahan baku 8 juta dosis vaksin Sinovac

Pemerintah terima pasokan bahan baku 8 juta dosis vaksin Sinovac

Pekerja melakukan bongkar muat Envirotainer berisi vaksin COVID-19 Sinovac yang baru tiba dari Beijing di terminal kargo Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten, Selasa (25/5/2021). Pasokan vaksin itu selanjutnya dibawa ke fasilitas produksi Bio Farma di Bandung. ANTARA FOTO/Muhammad Iqbal/foc.

Jakarta (ANTARA) - Menteri Koordinator Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto selaku Ketua Komite Penanganan COVID-19 dan Pemulihan Ekonomi Nasional mengatakan bahwa pemerintah pada Selasa menerima pasokan bahan baku delapan juta dosis vaksin COVID-19 dari Sinovac, perusahaan biofarmasi yang berbasis di China.

"Alhamdulillah, puji syukur, hari ini kita bisa menyaksikan kedatangan vaksin COVID-19 Sinovac delapan juta dosis dalam bentuk bulk (bahan baku)," katanya saat menyampaikan keterangan pers secara virtual dari Bandara Soekarno Hatta, Tangerang, Banten.

Setelah kedatangan pasokan bahan baku delapan juta dosis vaksin itu, ia mengatakan, secara keseluruhan pemerintah sudah mendatangkan pasokan 83,9 juta dosis vaksin COVID-19.

Airlangga mengatakan bahwa pemerintah berupaya menjaga ketersediaan stok vaksin untuk memastikan pelaksanaan vaksinasi COVID-19 berjalan sesuai rencana.

Pemerintah, ia melanjutkan, juga berupaya memastikan keamanan, mutu, dan khasiat vaksin COVID-19 yang digunakan dalam program vaksinasi nasional.

"Vaksin diterima melalui proses evaluasi BPOM," ujarnya.

Ia menjelaskan pula bahwa vaksinasi merupakan salah satu penentu keberhasilan upaya untuk mengendalikan penularan COVID-19.

Pemerintah berencana memvaksinasi sedikitnya 70 persen dari populasi atau sekitar 181,5 juta orang untuk mewujudkan kekebalan komunal terhadap penyakit tersebut.

Saat ini, menurut Airlangga, pemerintah sudah melakukan vaksinasi COVID-19 pada sekitar 24,9 juta warga.

Baca juga:
KPC-PEN : 8 juta vaksin Sinovac kembali datang Selasa
Bio Farma kejar produksi 122,5 juta dosis vaksin Sinovac hingga Oktober

 

Pewarta: Rangga Pandu Asmara Jingga
Editor: Maryati
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Kemenkes: Belum ada rencana vaksinasi tiga dosis

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar