Laporan dari China

DFSK berharap insentif dari pemerintah Indonesia

DFSK berharap insentif dari pemerintah Indonesia

Mobil listrik DSFK Glory E3 (ANTARA News/Alviansyah P)

Pajak nol persen itu insentif yang lebih banyak dinikmati oleh pembeli, bukan penjual atau produsen seperti kami,
Lanzhou, Gansu (ANTARA) - Chongqing Sokon Motor Group Co Ltd sebagai induk PT Sokonindo Automobile yang memproduksi mobil merek DFSK berharap mendapatkan insentif dari pemerintah Indonesia.

"Kami berharap adanya bantuan kebijakan dari pemerintah dan Bank Indonesia agar kami bisa berkembang lagi," kata General Manager Chongqing Sokon Motor Group Co Ltd, Zhang Xingyan, kepada ANTARA Beijing, Jumat.

Ia menyambut positif kebijakan pajak penjualan atas barang mewah (PPnBM) nol persen yang diberlakukan pemerintah Indonesia sejak Maret lalu untuk mendongkrak penjualan mobil.

Baca juga: Menperin kawal rencana investasi Hyundai di Indonesia
Baca juga: Menperin sebut dua industri otomotif siap investasi Rp50 triliun


"Pajak nol persen itu insentif yang lebih banyak dinikmati oleh pembeli, bukan penjual
atau produsen seperti kami," ujarnya.

Oleh sebab itu, menurut dia, kebijakan PPnBM nol persen tersebut belum begitu berpengaruh terhadap produsen otomotif di Indonesia.

Padahal dia melihat pasar otomotif di Indonesia sangat besar dan akan terus berkembang pesat.

Ia mengakui, penjualan DFSK di Indonesia sempat terdampak oleh pandemi COVID-19. Bahkan sejak awal 2020 sedikitnya 3.000 unit mobil yang diproduksi di empat pabriknya di Indonesia belum terjual.

"Sekarang pasar otomotif di Indonesia sudah mulai pulih. Kami ingin berkembang lagi," kata Zhang.

Industri otomotif yang berkantor pusat di Kota Chongqing tersebut mulai membangun pabriknya di Indonesia pada 2015 dengan nilai investasi mencapai 150 juta dolar AS (Rp2,1triliun).

Sokon mulai memproduksi kendaraan merek DFSK di Indonesia pada 2018 dan sampai saat ini sudah memiliki 100 cabang penjualan yang tersebar di pelosok Tanah Air.

DFSK berencana menambah investasi lagi di Indonesia seiring dengan dimulainya produksi mobil listrik. 

Baca juga: Setelah investasi Hyundai, akankah peta industri otomotif berubah?
Baca juga: VW-SAIC investasi Rp8,62 triliun untuk produksi sedan Audi di Shanghai

Pewarta: M. Irfan Ilmie
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Memproduksi mobil hanya dalam 76 detik

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar