Rupiah awal pekan menguat, pelaku pasar nantikan rilis cadangan devisa

Rupiah awal pekan menguat, pelaku pasar nantikan rilis cadangan devisa

Ilustrasi: Rupiah sedang dihitung oleh teller di sebuah bank di Jakarta (ANTARA FOTO)

Pelaku pasar menantikan rilis data cadangan devisa, penjualan ritel, dan Indeks Keyakinan Konsumen Indonesia. Pelaku pasar juga tetap mencermati isu tapering AS
Jakarta (ANTARA) - Nilai tukar (kurs) rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada awal pekan menguat jelang rilis data cadangan devisa Mei 2021.

Pada pukul 9.59 WIB, rupiah menguat 26 poin atau 0,18 persen ke posisi Rp14.269 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.295 per dolar AS.

"Pelaku pasar menantikan rilis data cadangan devisa, penjualan ritel, dan Indeks Keyakinan Konsumen Indonesia. Pelaku pasar juga tetap mencermati isu tapering AS seiring membaiknya data tenaga kerja AS," tulis Tim Riset NH Korindo Sekuritas dalam kajiannya di Jakarta, Senin.

Baca juga: Rupiah Senin pagi menguat 25 poin

Data tenaga kerja adalah salah satu acuan bank sentral Amerika Serikat, Federal Reserve (Fed) dalam menetapkan kebijakan moneter, selain data inflasi. Inflasi tinggi dan tenaga kerja AS yang menguat, maka ekspektasi tapering pun semakin nyata.

Spekulasi pengurangan stimulus The Fed kembali muncul, pasca pernyataan Presiden The Fed wilayah Philadelphia Patrick Harker. Dia mengatakan saat ini adalah waktu yang tepat melakukan pengurangan quantitative easing.

Sebelumnya Automatic Data Processing Inc (ADP) melaporkan sektor AS di luar sektor pertanian, berhasil menyerap tenaga kerja sebanyak 978 ribu sepanjang Mei 2021. Penambahan tersebut lebih banyak dari bulan sebelumnya 654 ribu tenaga kerja.

Dari domestik, pemerintah berencana untuk mengubah Undang-Undang (UU) Pajak Pertambahan Nilai (PPN). Salah satu yang diubah adalah mengenai tarif PPN.

Baca juga: Nilai tukar dolar goyah, setelah tertekan data pekerjaan AS

Dalam dokumen revisi kelima Undang-Undang (UU) Nomor 6 Tahun 1983 tentang Ketentuan Umum dan Tata Cara Perpajakan, aturan tarif PPN diusulkan naik menjadi 12 persen dari yang saat ini berlaku sebesar 10 persen.

Nilai tukar rupiah relatif datar sepekan terakhir, dengan kurs spot melemah 0,07 persen ke level Rp14.295 per dolar AS. Sementara itu, kurs JISDOR melemah 0,13 persen ke level Rp14.316 per dolar AS.

Pada Jumat (4/6) lalu, rupiah ditutup melemah 10 poin atau 0,07 persen ke posisi Rp14.295 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.285 per dolar AS.

Baca juga: Rupiah akhir pekan ditutup melemah, pasar tunggu data ketenagakerjaan
 

Pewarta: Citro Atmoko
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Mendulang rupiah dari balik jeruji besi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar