Mongolia pilih presiden baru di tengah pembatasan COVID-19

Mongolia pilih presiden baru di tengah pembatasan COVID-19

Bendera Mongolia. ANTARA/Shutterstock/pri.

Kedua belah pihak 'merusak demokrasi' dan tidak mudah untuk mengatakan pihak mana yang lebih baik
Ulaanbaatar (ANTARA) - Rakyat Mongolia pergi ke tempat pemungutan suara pada Rabu (9/6) untuk memilih presiden keenam yang dipilih secara demokratis, dengan Partai Rakyat Mongolia (MPP) yang berkuasa di puncak mengkonsolidasikan kekuatannya menyusul kampanye yang dibatasi oleh pembatasan COVID-19.

Pemungutan suara tersebut adalah yang pertama setelah amandemen konstitusi mencabut beberapa pemegang kekuasaan untuk masa jabatan enam tahun tunggal, sehingga petahana Khaltmaa Battulga dari Partai Demokrat oposisi tidak bisa mengikuti pemilihan kembali.

Ukhnaa Khurelsukh, dipaksa mengundurkan diri sebagai perdana menteri setelah protes tahun ini, menjadi unggulan untuk mengambil alih kursi kepresidenan untuk Partai Rakyat Mongolia, yang sudah mengendalikan parlemen dan pemerintah.

Baca juga: Partai Rakyat Mongolia menang telak pemilu, kuasai kursi parlemen

Partai Demokrat menerjunkan Sodnomzudui Erdene untuk menggantikan Battulga.

Acara kampanye di ibu kota, Ulaanbaatar, diminimalkan karena memerangi COVID-19.

Infeksi harian mencapai rekor selama seminggu terakhir dan kematian Mongolia mencapai 325.

"Karena virus corona, informasi kampanye pemilu sangat sedikit, dan saya mungkin akan memutuskan pada saat itu," kata seorang pemilih berusia 22 tahun, Ganbayar Gantulga.

Sekitar 1.000 pendukung Khurelsukh mengadakan rapat umum di luar gedung konser pada  Sabtu (5/6), tetapi ia memindahkan kampanyenya secara daring beberapa jam kemudian setelah saingannya dari Partai Buruh Dangaasuren Enkhbat, kandidat lainnya dalam Pemilu, dinyatakan positif terkena virus corona.

Sistem politik hibrida Mongolia memberi parlemen kekuatan untuk membuat undang-undang dan menunjuk pemerintah, tetapi juga memberi presiden hak veto atas undang-undang.

Pemilih biasanya memilih kandidat partai oposisi sebagai presiden. Meskipun pemenang harus melepaskan kesetiaan partai, mereka cenderung untuk memblokir undang-undang tentang garis partai, menciptakan kebuntuan politik yang telah menahan negara.

Meskipun pengusaha dan mantan pegulat Battulgahe gagal membatalkan keputusan untuk mengecualikannya dari pemilihan tahun ini, ia tetap populer di antara beberapa pemilih.

"Battulga telah melakukan banyak hal untuk rakyat," kata Tsetsegmaa Khasbat, seorang pensiunan berusia 67 tahun.
"Dia adalah orang yang bisa menyelesaikan sesuatu."

Namun, yang lain kecewa dengan kegagalannya menghadapi elite penguasa, kata Enkhtsetseg Dagva, manajer program pemilu di Forum Masyarakat Terbuka, sebuah kelompok nonpemerintah.

"Battulga membuat kesepakatan dengan Partai Rakyat Mongolia (MPP) saat ini yang merugikan demokrasi Mongolia," katanya.

Parlemen yang dikendalikan MPP setuju untuk memberikan wewenang kepada Battulga untuk memecat dan mengganti hakim dan pejabat anti korupsi, yang dilihat oleh para kritikus sebagai bagian dari perebutan kekuasaan yang lebih luas.

Baik partai maupun Khurelsukh tidak menanggapi permintaan komentar dari Reuters.

Mongolia tanpa diktator

Slogan kampanye Partai Demokrat tahun ini adalah "Mongolia tanpa Kediktatoran", dan kandidat Erdene mengatakan kepada Reuters bahwa kemenangan MPP akan membuat negara itu bergeser lebih jauh menuju negara satu partai.

"Hari ini jika Anda bukan anggota (MPP), jika Anda tidak berafiliasi dengan partai yang berkuasa, tidak mungkin lagi melakukan bisnis yang Anda pilih, mempelajari apa yang Anda pilih dan hidup dengan cara yang Anda pilih."

Kedua partai besar itu saling menuduh terkait merusak demokrasi Mongolia yang sudah berusia 30 tahun.

"Kedua pihak benar," kata Sumati Luvsandendev, seorang analis politik dan lembaga survei di Sant Maral Foundation, sebuah konsultan Mongolia.

"Kedua belah pihak 'merusak demokrasi' dan tidak mudah untuk mengatakan pihak mana yang lebih baik."

Sumati berharap MPP bisa keluar sebagai pemenang.

"Kampanye (Partai Demokrat) tidak ada, sementara orang luar Enkhbat cukup baik dalam mengkonsolidasikan suara protes di daerah perkotaan ... (tetapi) peluangnya melawan sistem MPP yang perkasa sangat kecil," katanya.

Sumber : Reuters

Baca juga: PM Mongolia ajukan pengunduran diri
Baca juga: Presiden Mongolia dikarantina 14 hari sepulang dari China

 

Penerjemah: Azis Kurmala
Editor: Mulyo Sunyoto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pengamat sebut pembangunan IKN gerakkan ekonomi di tengah pandemi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar