Sineas Myanmar, Ma Aeint menghilang usai ditangkap militer

Sineas Myanmar, Ma Aeint menghilang usai ditangkap militer

Produser asal Myanmar. ANTARA/Variety.

Jakarta (ANTARA) - Pembuat film yang sedang naik daun asal Myanmar, Ma Aeint menghilang tanpa jejak setelah ditangkap oleh pihak berwenang awal bulan ini.

Dilansir Variety pada Selasa, keluarganya tidak mengetahui keberadaannya, atau pun penjelasan formal atas penahanannya yang tiba-tiba.

Ma Aient adalah produser dan salah satu penulis dalam "Money Has Four Legs" yang muncul dalam kompetisi New Currents di Busan International Film festival tahun 2020.

Dia juga merupakan peserta reguler di acara produksi bersama dan promosi proyek yang dimaksudkan untuk meningkatkan pembuatan film independen di Asia, termasuk juga SEAFIC Open Fair, Ties That Bind, FAMU Summer Filmmaking Initiation Campus dan konsultansi Locarno Festival’s Open Doors.

Ma Aient dijemput oleh pihak berwenang di Yangon tak lama setelah meninggalkan rumah sekitar tengah hari pada tanggal 5 Juni 2021. Keesokan harinya, anggota keluarga di Myanmar diberitahu tentang penangkapannya.

Mereka diberitahu bahwa dia ditempatkan di tempat interogasi yang dirahasiakan. Tidak ada komunikasi dengannya sejak dia menghilang.

Hilangnya Ma Aeint telah membuat khawatir institusi film di Asia. Pada hari Selasa, Festival Film Busan mengeluarkan pernyataan yang mendesak penghormatan atas keselamatan dan hak-hak sipilnya.

Pernyataan tersebut ditandatangani bersama oleh sebelas festival film lain di Korea Selatan. SEAFIC yang berbasis di Thailand pun melakukan hal yang sama.

"Masyarakat dan pembuat film Myanmar termasuk produser, Ma Aeint menghadapi kenyataan yang mengerikan dalam ketakutan akan nyawa mereka. Festival (film Korea) mengutuk keras kekerasan yang sedang berlangsung di Myanmar dan mendesak pembebasan produser, Ma Aeint. Selanjutnya, kami meminta semua otoritas terkait untuk melindungi keselamatan dan hak-hak sipilnya secara adil," kata Festival Film Busan dan festival film Korea lainnya dalam sebuah pernyataan email.

"Kami di SEAFIC sangat prihatin dengan kesejahteraan (Ma Aeint), dan ingin menuntut pembebasannya segera. Keselamatan dan kesejahteraannya adalah yang paling penting. Selain itu, kami mendesak militer Myanmar untuk menghentikan tindakan keras terhadapnya dan membebaskan mereka yang telah ditangkap segera," kata SEAFIC.

Media dan masyarakat sipil mendapat serangan langsung sejak pasukan militer Myanmar yang sudah kuat melakukan kudeta pada 1 Februari 2021. Kudeta itu terjadi beberapa tahun setelah pembagian kekuasaan antara militer dan pemerintah sipil yang dipimpin oleh Aung San Suu Kyi.

Partai-partai yang didukung militer dikalahkan dalam pemilihan umum pada November 2020, tetapi militer mengklaim bahwa pemilihan itu dicurangi.

Baca juga: Selebritas Myanmar Paing Takhon ditangkap dengan delapan truk tentara

Sejak mengambil kembali kendali penuh atas institusi nasional, pasukan militer telah menembak dan membunuh beberapa ratus pengunjuk rasa anti-kudeta, menguasai media, menutup sebagian besar internet dan menangkap wartawan. Hal ini membuat sulit untuk mempelajari informasi dengan cepat dan untuk memverifikasinya.

Sementara itu, Variety pun menghubungi rekan produser-sutradara Ma Aient, Maung Sun yang tetap tinggal di Myanmar dan saudara perempuannya, Su Wai yang tinggal di AS.

"Pada hari Minggu, 6 Juni sore, beberapa pejabat (bukan militer) dari kantor kabupaten memberi tahu bibi saya yang tinggal di rumah mendiang nenek saya bahwa Ma Aeint telah ditahan oleh militer dan ditahan di salah satu stasiun interogasi militer," ujar Su Wai.

"Mereka tidak memberi tahu siapa sebenarnya yang datang dan memberi tahu mereka. Mereka hanya mengatakan, 'Militer' dan salah satu stasiun interogasi rahasia. Bukan polisi yang membawanya," lanjutnya.

Su Wai mengatakan telah berbicara dengan pengacara politik karena ini bisa menjadi kasus kesalahan identitas, agenda politik. Hal tersebut dianggap sering terjadi akhir-akhir ini dan hanya militer yang menangani hal-hal seperti itu.

"Kami tidak tahu kantor (interogasi) mana dia berada. Ada sekitar lima kantor di sekitar Yangon dan mereka terkenal karena penyiksaan dan perlakuan buruk. Banyak orang tewas saat diinterogasi, hanya dalam beberapa menit, hari," ujar Maung Sun.

Maung Sun mengatakan bahwa setelah penangkapan Ma Aeint, kantor perusahaan mereka juga digerebek. Dia mengakui bahwa membicarakan hal ini dapat menyebabkan masalah bagi dirinya sendiri.

"Tapi sekali lagi, mereka sudah memiliki beberapa informasi saya, karena mereka menggerebek kantor saya. Yang paling penting adalah Ma Aeint diperlakukan dengan baik dalam interogasi," kata Maung Sun.

Su Wai juga mengatakan bahwa saudarinya adalah orang yang baik hati dan mau menolong siapa saja.

"Dia adalah seorang pengusaha yang cerdas, seorang produser film yang sukses dan seorang filantropis yang pernah bekerja dengan PBB di Myanmar. Dia tidak pantas menerima semua ini," kata Su Wai.

Su Wai melanjutkan, "Kami, sebagai sebuah keluarga, terbuka untuk bekerja sama dengan siapa pun. Kami tidak menyembunyikan apa pun, dan (Ma Aeint) harus diperlakukan dengan hormat dan tidak boleh ada yang dirugikan selama masa penangkapan dan penahanannya."


Baca juga: Polisi Myanmar tangkap aktor pendukung oposisi anti kudeta

Baca juga: Miss Myanmar Thuzar Wint Lwin juara kontes kostum Miss Universe

Baca juga: Kisah kontestan Myanmar serukan perjuangan di Miss Universe 2020

Penerjemah: Maria Cicilia
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

2 nakes hilang saat diserang KKB ditemukan di jurang

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar