Laporan dari Kuala Lumpur

Malaysia perpanjang "total lockdown"

Malaysia perpanjang "total lockdown"

Sejumlah warga antre membeli makanan saat penerapan total lockdown atau pembatasan pergerakan penuh di sebuah rumah makan nasi kandar di Jalan Tuanku Abdul Rahman, Kuala Lumpur, Sabtu (5/6/2021). ANTARA Foto/Agus Setiawan/rwa. (ANTARA FOTO/AGUS SETIAWAN)

Kuala Lumpur (ANTARA) - Pemerintah Malaysia memutuskan memperpanjang "total lockdown" atau Perintah Kawalan Pergerakan (PKP) dalam tempo dua pekan mulai 15 Juni hingga 28 Juni 2021.

Pengumuman tersebut disampaikan oleh Menteri Pertahanan Malaysia, Dato' Seri Ismail Sabri Yakoob di Putrajaya, Jumat.

Sebelummya pemerintah setempat telah menerapkan "total lockdown" mulai 7 hingga 14 Juni.

"Kementerian Kesehatan Malaysia (KKM) telah memaparkan dan menyarankan dalam Sidang Khusus Majelis Keselamatan Negara (MKN) yang dipimpin Perdana Menteri hari ini supaya PKP 3.0 dilanjutkan untuk tempoh dua Minggu lagi," katanya.

Dia mengatakan keputusan ini dibuat setelah mempertimbangkan jumlah kasus harian masih tinggi melebihi 5,000 sehari dengan rata-rata kasus baru hingga tadi malam ialah 6.871.

"Daftar positif atau negatif dan Standar Prosedur Operasi (SOP) bagi setiap aktivitas pabrik, perdagangan dan industri masih tetap sebagaimana diumumkan sebelum ini," katanya.

Dia mengharapkan kepada aparat agar tidak keliru dalam menerapkan pelaksanaan SOP.

"Saya tidak mahu rakyat terdampak dengan salah tafsir berhubung SOP di lapangan oleh aparat," katanya.

Sementara itu jumlah kasus baru di Malaysia hingga Jumat (11/6) mencapai 6.849 kasus sedangkan sehari sebelumnya 5.671 kasus.


Baca juga: Dua orang WNI meninggal karena COVID-19 di Malaysia

Baca juga: Kasus-kasus yang dikenakan terhadap pemimpin Myanmar Aung San Suu Kyi

Pewarta: Agus Setiawan
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Hari pertama total lockdown, Kuala Lumpur sepi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar