Kilang Cilacap terbakar, Pertamina jamin pasokan BBM dan Elpiji aman

Kilang Cilacap terbakar, Pertamina jamin pasokan BBM dan Elpiji aman

Ilustrasi - Pasokan BBM dan gas oleh Pertamina lancar. ANTARA/HO-Humas Pertamina/am.

Jakarta (ANTARA) - PT Pertamina (Persero) memastikan pasokan bahan bakar minyak dan elpiji di wilayah Jawa Tengah dan Yogyakarta tetap dalam kondisi aman pasca insiden kebakaran di salah satu tangki penyimpanan di Kilang Cilacap.

Unit Manager Communication, Relations & Corporate Social Responsibility Pertamina Pemasaran Regional Jawa Bagian Tengah Brasto Galih Nugroho mengatakan masyarakat tidak perlu khawatir dengan pasokan bahan bakar minyak dan elpiji.

“Kami memiliki tujuh Fuel Terminal dan tiga LPG Terminal yang berfungsi untuk memasok kebutuhan BBM dan LPG di provinsi Jawa Tengah dan Yogyakarta," kata Galih dalam keterangannya di Jakarta, Jumat.

Sebelumnya diberitakan, kebakaran melanda area Pertamina Refinery Unit (RU) IV Cilacap, Jawa Tengah, Jumat malam (11/6/2021).

Peristiwa kebakaran itu terjadi pada salah satu tangki yang berisi benzene di Kilang Cilacap.

Pihak Pertamina masih terus berupaya melakukan pemadaman dengan menggunakan penyemprotan foam ke arah titik api.

Kilang Cilacap merupakan satu dari enam Kilang Pertamina dan kapasitas pengolahan 270 ribu barel per hari.

Kilang ini memiliki sekitar 200 tangki untuk menampung crude yang akan diolah, gas serta bahan bakar minyak hasil pengolahan minyak mentah.

Kilang Cilacap juga bernilai strategis karena memasok 44 persen kebutuhan bahan bakar minyak nasional dan 75 persen di pulau Jawa.

Selain itu, kilang ini merupakan satu-satunya kilang di Tanah Air yang memproduksi aspal dan base oil.

Baca juga: Pertamina masih berupaya padamkan kebakaran di Kilang Cilacap
Baca juga: Pertamina Cilacap lakukan upaya pengendalian kebakaran tangki

 

Pewarta: Sugiharto Purnama
Editor: Biqwanto Situmorang
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Resmikan subholding, Erick ingin Pertamina capai valuasi 100 miliar dolar

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar