Pejabat PBB tuduh pasukan Eritrea sengaja bikin Tigray kelaparan

Pejabat PBB tuduh pasukan Eritrea sengaja bikin Tigray kelaparan

Sapi-sapi berjalan melewati sebuah tank rusak dalam perseteruan antara pemerintah Ethiopia dan pasukan Tigray, di dekat kota Humera, Ethiopia, 3 Maret 2021. Foto diambil tanggal 3 Maret 2021. REUTERS/Baz Ratner/rwa/cfo (REUTERS/BAZ RATNER)

Ketika kami kembali ke desa, tidak ada yang tersisa - tidak ada ternak, tidak ada makanan, tidak ada air. Seseorang menyumbangkan pakaian kepada kami
Adigrat/Addis Ababa (ANTARA) - Dataran tinggi utara Ethiopia menjadi buah bibir global untuk kelaparan pada pertengahan 1980-an, ketika kekeringan dan konflik digabungkan untuk menciptakan bencana yang menewaskan sebanyak satu juta orang.

Sekarang kelaparan mengintai wilayah Tigray lagi, dan seorang pejabat senior Perserikatan Bangsa Bangsa menuduh bahwa kelaparan digunakan sebagai senjata perang.

Lebih dari 350.000 dari hampir 6 juta orang Tigray hidup dalam kondisi kelaparan, menurut sebuah analisis oleh badan-badan PBB dan kelompok bantuan global yang pertama kali dilaporkan oleh Reuters pada Kamis. Hampir 2 juta lainnya selangkah lagi dari kekurangan yang mengerikan seperti itu, kata mereka. Ethiopia telah membantah perkiraan ini.

Pertempuran sejak November antara pemerintah Ethiopia dan partai berkuasa yang digulingkan di kawasan itu, Front Pembebasan Rakyat Tigray (TPLF), telah membuat lebih dari 2 juta orang mengungsi. Konflik pecah tepat sebelum panen raya, dengan masing-masing pihak saling menyalahkan. Negara tetangga Eritrea dan wilayah Amhara di sebelah Ethiopia mengirim pasukan untuk mendukung pemerintahan Perdana Menteri Abiy Ahmed.

Dalam beberapa komentar publik terkuatnya hingga saat ini tentang krisis tersebut, pejabat tinggi kemanusiaan PBB, Mark Lowcock, menuduh pasukan Eritrea "berusaha menangani penduduk Tigray dengan membuat mereka kelaparan." Dalam sebuah wawancara dengan Reuters pada Kamis, Lowcock mengatakan tentara Eritrea dan pejuang lokal sengaja memblokir pasokan ke lebih dari 1 juta orang di daerah-daerah di luar kendali pemerintah. "Makanan pasti digunakan sebagai senjata perang."

Pemerintah Ethiopia, PBB dan badan-badan bantuan telah mengirimkan makanan dan bantuan lainnya kepada sekitar 3,3 juta penduduk Tigray sejak Maret, menurut badan kemanusiaan PBB OCHA. Tetapi sebagian besar bantuan itu akan disalurkan ke daerah-daerah yang dikuasai pemerintah, kata Lowcock.

Eritrea - yang terlibat dalam perang perbatasan brutal melawan Ethiopia pada 1998-2000, ketika TPLF mendominasi pemerintah pusat - tidak menjawab pertanyaan untuk artikel ini. Menteri Penerangan Yemane Gebremeskel sebelumnya mengatakan tuduhan bahwa tentara Eritrea memblokir atau menjarah bantuan adalah "rekayasa."


Baca juga: Sekitar 350.000 orang di Tigray Ethiopia kelaparan


Militer Ethiopia, kantor perdana menteri dan kepala satuan tugas nasional di Tigray tidak menanggapi permintaan komentar atas pernyataan Lowcock. Pada konferensi pers 3 Juni, juru bicara Abiy, Billene Seyoum, menepis tuduhan bahwa pasukan pertahanan negara menggunakan makanan sebagai senjata sebagai tidak berdasar dan bermotivasi politik.

Mitiku Kassa, kepala Komisi Manajemen Risiko Bencana Nasional Ethiopia, yang mengelola respons krisis pemerintah, menuduh TPLF, mantan partai yang berkuasa, menyerang truk makanan dan personel bantuan, tetapi tidak menanggapi permintaan contoh. Dia mengatakan kepada wartawan pada Rabu bahwa lebih dari 90% orang di Tigray telah diberikan bantuan. “Kami tidak kekurangan pangan,” katanya.

PBB, bagaimanapun, telah mengatakan telah menerima laporan dari pejabat Tigray lokal lebih dari 150 orang mati kelaparan. Lowcock mengatakan dia yakin banyak lagi yang tewas tetapi tidak bisa memberikan angka. Dia sudah melihat gema dari "tragedi kolosal" kelaparan 1984-1985 di Ethiopia, katanya. "Tidak aneh untuk berpikir itu bisa terjadi (lagi) jika tindakan untuk mengatasi masalah tidak membaik."

Di tanah subur Tigray barat, para petani meninggalkan ladang yang penuh dengan sorgum, tef (tanaman biji-bijian) , dan wijen untuk menghindari kekerasan, lapor Reuters. Beberapa penduduk menuduh pasukan Amhara mencuri tanaman dan ternak mereka, atau mengusir mereka dari pertanian mereka. Di Tigray utara dan timur, para petani mengatakan kepada Reuters bahwa tentara dari Eritrea telah membakar tanaman dan gudang gandum mereka, dan menyembelih lembu yang dibutuhkan untuk membajak.

Diperkirakan 90% dari panen untuk 2020 hilang, menurut analisis PBB. Beberapa petani mengatakan bahwa mereka sekarang memakan benih yang mereka butuhkan untuk menanam tanaman berikutnya.

Gizachew Muluneh, juru bicara pemerintah daerah Amhara, mengatakan kepada Reuters bahwa pasukan Amhara tidak akan pernah mencuri hasil panen, ternak, atau memblokir bantuan.

Kebutuhan bertumbuh

Di bangsal anak Rumah Sakit Umum Adigrat, sekitar 30 km dari perbatasan Eritrea, Adan Muez meringkuk di bawah selimut hangat pada pertengahan Maret, kerangka tulang-belulangnya terlalu lemah untuk mengangkat kepala dan matanya tertutup meskipun ada obrolan di sekitarnya.

Anak berusia 14 tahun itu dulunya "kuat seperti singa," kata pamannya Tadesse Aregawi di samping tempat tidur bocah itu, saat Adan berusaha bernapas. Tetapi ketika dia dirawat awal bulan itu, beratnya hampir 14,9 kilogram, atau 33 pon - sekitar sepertiga dari berat normal untuk usianya.

.Keluarga itu telah menghabiskan lebih dari tiga bulan bersembunyi di sebuah gua untuk melarikan diri dari tentara Eritrea, yang mereka dengar telah membunuh
dann memperkosa orang, kata Tadesse - tuduhan yang dibantah oleh pemerintah Eritrea.


Baca juga: Sekitar 350.000 orang di Tigray Ethiopia kelaparan


Mereka bertahan hidup dengan segenggam jelai panggang per hari; enam orang lainnya dari desa mereka Tsasie meninggal karena kelaparan dan sakit saat bersembunyi, kata Tadesse.

"Ketika kami kembali ke desa, tidak ada yang tersisa - tidak ada ternak, tidak ada makanan, tidak ada air. Seseorang menyumbangkan pakaian kepada kami," katanya, dengan mantel yang tergantung di tubuhnya yang kurus.

Dia mengatakan keluarga itu hanya menerima bantuan makanan sekali sejak saat itu - 20 kilogram gandum untuk 10 orang.

Seperti banyak anak-anak yang kekurangan gizi, Adan memiliki masalah kesehatan yang rumit - ia menderita tukak lambung yang membuatnya sulit untuk mencerna beberapa makanan, termasuk jenis biji-bijian tertentu, menurut catatan medisnya.

Pada 4 Mei, rumah sakit merujuknya ke fasilitas lain di ibu kota regional, Mekelle, kata seorang dokter di Adigrat kepada Reuters. Adigrat telah kehabisan susu fortifikasi yang digunakan untuk mengobati anak-anak yang kekurangan gizi. Tetapi para dokter di Mekelle tidak dapat menemukan catatan masuk rumah sakit Adan . Reuters tidak dapat menghubungi keluarga untuk mengetahui apa yang terjadi padanya. Para pejabat di rumah sakit Adigrat mengatakan mereka tidak tahu apa yang terjadi setelah Adan keluar dari rumah sakit. Informasi tentang tingkat gizi buruk di Tigray sangat minim. Fasilitas kesehatan rusak berat dalam pertempuran itu, dan banyak yang nyaris tidak berfungsi. Tentara memblokir jalan-jalan utama selama berminggu-minggu, dan sebagian besar wilayah masih belum memiliki layanan telepon seluler yang berfungsi.

Angka-angka yang dikumpulkan oleh badan anak-anak PBB UNICEF dan dibagikan kepada Reuters menawarkan gambaran langka dari krisis yang memburuk.

Pada Maret, 1.187 anak dirawat karena "kurang gizi parah" di rumah sakit yang mencakup sekitar sepertiga dari Tigray. Itu kira-kira jumlah yang sama yang akan dirawat di seluruh wilayah sebelum perang, kata UNICEF. Pada April, jumlahnya naik menjadi 1.723. Pada Mei mencapai 2.931.

Kelompok bantuan medis internasional Medecins Sans Frontieres (MSF), yang menjalankan klinik keliling di beberapa daerah pedesaan terpencil, mengatakan telah melihat tingkat kekurangan gizi yang "mengkhawatirkan". Sekitar 19% anak-anak yang mengunjungi kliniknya pada Mei mengalami kekurangan gizi, kata MSF kepada Reuters. Lebih dari 4% menderita malnutrisi paling parah dan bisa meninggal tanpa perawatan.

Bantuan diblokir, dijarah

Kelaparan adalah ancaman abadi di Tigray, wilayah pertanian yang sangat rentan terhadap kekeringan dan wabah belalang. Penduduknya sebagian besar adalah etnis Tigray. TPLF mendominasi pemerintah Ethiopia selama hampir tiga dekade hingga 2018, ketika protes menyapu salah satu rezim paling represif di Afrika dari kekuasaan. TPLF kemudian memundurkan diri ke wilayah asalnya. Pada November 2020, pemerintah federal mengusir TPLF dari ibu kota regional dan memasang pemerintahan sementara baru di Tigray.

Kebanyakan orang adalah petani subsisten yang rumah-rumah batunya menghiasi ladang bertingkat dengan hati-hati.

Hampir satu juta orang sudah bergantung pada bantuan pangan sebelum konflik antara pemerintah federal dan TPLF dimulai. Jumlah yang membutuhkan makanan darurat kini telah melonjak menjadi 5,2 juta, atau 91% dari populasi Tigray, menurut Program Pangan Dunia PBB.

Pemerintah menolak untuk membiarkan konvoi bantuan ke wilayah itu selama lima minggu pertama pertempuran, dengan alasan masalah keamanan. Meskipun akses telah meningkat sejak Desember, laporan mingguan dari OCHA menunjukkan wilayah Tigray tetap di luar jangkauan.

Bentrokan terus-menerus telah memblokir akses ke banyak daerah pedesaan, menurut PBB. Pada Mei, OCHA telah mencatat sekitar 130 insiden agen bantuan ditolak di pos pemeriksaan dan staf diserang, diinterogasi atau dihalangi untuk bekerja di wilayah tersebut. Lowcock mengatakan kepada Reuters bahwa orang Eritrea "jelas" bertanggung jawab atas 50 insiden semacam itu dan pria berseragam militer Ethiopia untuk 50 lainnya. Milisi sukarelawan dari Amhara bertanggung jawab atas 27 insiden, katanya. Pasukan oposisi Tigray juga menghalangi operasi setidaknya pada satu kesempatan.

Sedikitnya 10 pekerja bantuan tewas dalam konflik tersebut, kata Lowcock. Mereka termasuk seorang karyawan Lembaga Pertolongan Tigray - mitra Badan Pembangunan Internasional AS - yang ditembak mati pada 28 April di distrik Kola Tembien tengah. Kedutaan Besar AS mengeluarkan pernyataan pada 20 Mei yang mengatakan tentara Eritrea dan Ethiopia dilaporkan telah menembaknya.

"Menurut saksi mata, dia dengan jelas mengidentifikasi dirinya sebagai pekerja kemanusiaan dan memohon keselamatan jiwanya sebelum dia dibunuh," kata pernyataan itu. Baik militer Ethiopia maupun pemerintah Eritrea tidak menanggapi pertanyaan Reuters tentang pembunuhan itu.

Tentara Ethiopia dan sekutu mereka dari Pasukan Pertahanan Eritrea (EDF) masih menolak kendaraan bantuan di pos pemeriksaan dan menyerang serta menahan pekerja bantuan di zona utara, tengah dan tenggara Tigray bulan ini, menurut 11 laporan internal PBB yang ditinjau oleh Reuters dan wawancara dengan lima pekerja bantuan.

Kepala Biro Kehakiman Daerah, Abera Nigus, seorang Tigray, mengatakan masalah akses bantuan pangan sedang dibahas pada pertemuan mingguan antara militer dan pemerintahan sementara di Tigray. Selama dua bulan terakhir, katanya, dia telah berulang kali mengangkat masalah dengan tentara Eritrea memblokir truk makanan di sepanjang jalan antara dua kota besar, Axum dan Adwa, tanpa hasil.

"Penyumbatan makanan bukanlah suatu kebetulan - itu dilakukan dengan sangat sengaja," kata Abera.

Reuters mengirim pertanyaan rinci kepada pejabat pemerintah di Ethiopia dan Eritrea tentang hambatan pasokan makanan tetapi tidak mendapat tanggapan.

Tanaman tahun depan dalam bahaya

Abebe Gebrehiwot, wakil kepala pemerintahan sementara Tigray, mengatakan kepada Reuters bahwa tentara Eritrea sekarang mencegah petani menanam tanaman berikutnya, sementara pasukan regional Amhara memblokir pengangkutan pasokan pertanian, seperti benih, ke Tigray.

"Bukan pasukan pertahanan nasional Ethiopia yang berkampanye melawan pertanian, itu adalah pasukan pertahanan Eritrea. Tantangan lainnya datang dari milisi wilayah Amhara atau pasukan khusus," kata Abebe kepada Reuters dalam pesan teks. "Kami berhubungan baik dengan kekuatan militer Ethiopia."

Namun seorang pejabat senior regional Tigray mengatakan kepada Reuters bahwa militer kedua negara mengejar petani dari ladang mereka.

"Ini adalah kasus untuk bulan lalu terutama Eritrea tetapi juga pasukan Ethiopia. Mereka berkata, jangan membajak. Pergilah," katanya.

Pejabat Eritrea dan Ethiopia tidak menanggapi pertanyaan dari Reuters. Billene, juru bicara perdana menteri Ethiopia, sebelumnya membantah bahwa para petani dilarang melakukan pekerjaan mereka.

Di kota Ziban Gedena, di barat laut Tigray, tentara Eritrea telah membakar 150 rumah, membunuh 300 warga sipil, menjarah atau membantai 90% lembu dan ternak, membakar dan mencuri hasil panen dan membakar pakan ternak, menurut catatan dari pengarahan PBB setelah kunjungan 6 Juni. Pelecehan terus-menerus dari pasukan Eritrea berarti bahwa tidak ada yang membajak tanah untuk panen berikutnya, kata para petani kepada pekerja bantuan.

Banyak desa di jalan utama menuju Adwa sepi, dan tidak ada pekerjaan di tanah yang sedang berlangsung, sebuah laporan dari sebuah badan bantuan mencatat minggu lalu.

Masalah di barat

Peringatan PBB tentang kondisi kelaparan tidak memuat penilaian tentang Tigray barat, yang sekarang berada di bawah kendali pasukan regional Amhara yang mengklaim wilayah itu sebagai milik mereka. PBB mengatakan tidak memiliki data yang cukup dari sana.

Mengemudi melalui daerah itu pada Maret, Reuters melihat ladang tanaman yang rusak dibiarkan membusuk. Ratusan ribu etnis Tigray telah meninggalkan daerah itu, banyak yang mengatakan mereka diusir oleh pasukan Amhara, termasuk milisi paruh waktu yang dikenal sebagai Fano. Mizan Berhanu, 23, mengatakan dia meninggalkan kota Division pada Maret, mencari perlindungan di sebuah sekolah yang penuh sesak di Shire, sebuah kota 150 km ke timur laut, ke tempat banyak orang dari Tigray barat melarikan diri.

"Polisi Fano dan Amhara merampok sapi semua orang," katanya. "Siapa pun yang mengikuti mereka ditembak."

Gizachew, juru bicara regional Amhara, mengatakan Tigray barat sekarang menjadi bagian dari Amhara. Dia menolak tuduhan bahwa pasukan Amhara telah mengambil gandum atau ternak. "Pasukan Amhara bukan perampok," katanya. "Mereka menjaga orang dari bahaya TPLF." Baik polisi Fano maupun Amhara tidak menanggapi pertanyaan dari Reuters. Fano sebelumnya telah membantah melakukan penjarahan.

Beberapa pendatang baru di Shire dapat menemukan tempat di ruang kelas yang penuh sesak; bahkan ruang di bawah pohon telah diambil. Kota ini menampung lebih dari setengah juta orang, menurut analisis PBB.

Pihak berwenang setempat mengatakan mereka tidak dapat memberi makan mereka semua.

Pada pertemuan petani di kantor pertanian di Shire pada Maret, perwakilan dari distrik terdekat mengatakan kepada Reuters bahwa tanaman mereka telah dibakar, lembu bajak mereka dicuri dan benih yang mereka tanam akan dibakar atau dimakan. Sebagian besar mendukung kerabat yang melarikan diri dari kekerasan di tempat lain.

"Anak-anak batuk dan diare. Kami makan sekali sehari," kata Danau Mekonnen, seorang imam Ortodoks Ethiopia dari Tigray tengah, yang memiliki 13 kerabat pengungsi yang tinggal bersamanya. Separuh hasil panennya harus ditinggalkan karena pertempuran, dan separuh lagi yang ia kumpulkan dibakar, katanya dalam pertemuan itu.

"Saya berpikir untuk bunuh diri, tapi itu dilarang sebagai pendeta," katanya.

Sumber: Reuters


Baca juga: PBB: Kekerasan seksual digunakan sebagai senjata perang di Tigray

Baca juga: Ethiopia: Pasukan Eritrea sudah mulai tarik diri dari Tigray

Penerjemah: Mulyo Sunyoto
Editor: Fardah Assegaf
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Indonesia siapkan nuklir untuk perangi kelaparan part III (Habis)

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar