Diskon listrik diberikan secara otomatis tanpa perlu akses website PLN

Diskon listrik diberikan secara otomatis tanpa perlu akses website PLN

PLN siap menjalankan keputusan pemerintah untuk kembali memperpanjang pemberian stimulus listrik bagi masyarakat kecil, industri, bisnis, dan sosial hingga Desember 2021. ANTARA/HO-PLN/pri.

Jakarta (ANTARA) - Pemerintah memberikan diskon tarif tenaga listrik secara otomatis kepada 32 juta pelanggan, tanpa perlu lagi mengakses token baik melalui website maupun WhatsApp PLN.

Pelanggan pascabayar akan mendapatkan diskon dengan potongan langsung pada tagihan rekening listrik. Sementara untuk pelanggan prabayar, diskon tarif listrik diberikan saat pembelian token listrik.

"Khusus untuk pelanggan prabayar dengan daya 450 VA stimulus akan didapatkan saat membeli token listrik," kata Direktur Niaga dan Manajemen Pelanggan PLN Bob Saril dalam keterangan yang dikutip di Jakarta, Rabu.

Pemerintah telah menetapkan perpanjangan stimulus program ketenagalistrikan berupa diskon tarif tenaga listrik, pelaksanaan pembebasan biaya beban atau abonemen 50 persen, serta pembebasan penerapan ketentuan rekening minimum 50 persen sampai dengan triwulan IV 2021.

Stimulus ketenagalistrikan itu diberikan untuk meringankan beban masyarakat di masa pemberlakuan pembatasan kegiatan masyarakat.

Pemerintah memberikan diskon tarif tenaga listrik sebesar 50 persen kepada pelanggan listrik golongan rumah tangga, bisnis, dan industri daya 450 VA, serta diskon 25 persen bagi pelanggan rumah tangga daya 900 VA bersubsidi.

Bagi pelanggan yang memperoleh stimulus berupa pembebasan biaya beban, abonemen, dan pembebasan ketentuan rekening minimum, pemberian stimulus melalui PLN akan dilakukan secara otomatis dengan memotong tagihan rekening listrik pelanggan sosial, bisnis, dan industri.

Potongan sebesar 50 persen hanya berlaku untuk biaya beban atau abonemen dan biaya pemakaian rekening minimum.

Direktur Pembinaan Pengusahaan Ketenagalistrikan Kementerian ESDM Ida Nuryatin Finahari mengatakan pihaknya bersama PLN juga membuka layanan pengaduan bagi pelanggan terkait stimulus program ketenagalistrikan tersebut.

Menurut Ida, PLN membuka saluran pengaduan terkait stimulus melalui aplikasi PLN Mobile.

Pelanggan dapat mengakses aplikasi PLN Mobile untuk mengetahui informasi terkait stimulus. Aplikasi itu memuat informasi stimulus token pelanggan prabayar dan pascabayar yang diperoleh sebelumnya.

"Apabila ada pengaduan yang tidak selesai di saluran pengaduan PLN 123, masyarakat dapat menyampaikan pengaduan konsumen listrik ke Kementerian ESDM melalui konsumen.listrik@esdm.go.id," ungkap Ida.

Rencana realisasi anggaran pemberian stimulus program ketenagalistrikan triwulan III dan IV 2021 sekitar Rp4,97 triliun, yaitu triwulan III sekitar Rp2,43 triliun untuk 26,82 juta pelanggan dan triwulan IV sekitar Rp2,54 triliun untuk 27,12 juta pelanggan.

Pada semester I tahun 2021, realisasi anggaran mencapai Rp6,75 triliun untuk 32,90 juta pelanggan.

Total anggaran yang dibutuhkan untuk pemberian stimulus program ketenagalistrikan hingga triwulan IV tahun 2021 sekitar Rp11,72 triliun dengan rincian diskon tarif sekitar Rp9,46 triliun dan pembebasan rekening minimum, biaya beban serta abonemen sekitar Rp2,26 triliun.

Pewarta: Sugiharto Purnama
Editor: Adi Lazuardi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Di Bangka, nelayan pun punya rumah baca

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar