Permintaan plasma konvalesen di Sulsel meningkat

Permintaan plasma konvalesen di Sulsel meningkat

Ketua PMI Sulsel Adnan Purichta Ichsan.

Makassar (ANTARA) - Palang Merah Indonesia (PMI) Sulawesi Selatan dan jajarannya di seluruh kabupaten dan kota terus menyosialisasikan agar para penyintas COVID-19 mendonorkan darahnya dalam bentuk plasma konvalesen seiring dengan meningkatnya permintaan.

Ketua PMI Sulsel Adnan Purichta Ichsan di Makassar, Rabu, mengatakan peningkatan kasus COVID-19 selama beberapa pekan terakhir baik secara nasional maupun lokal di Sulsel cukup tinggi dan salah satu cara dalam pemulihan yang efektif adalah donor plasma konvalesen.

"Secara nasional, permintaannya meningkat 300 persen dan sejak gelombang kedua COVID-19 terjadi di Indonesia, pada Juni 2021, permintaan harian berkisar 1.000 kantong. Pada akhir Juli, meningkat hingga lebih dari 4.006 kantong," ujarnya.

Terapi plasma konvalesen merupakan salah satu metode pengobatan yang kini digunakan untuk menangani pasien COVID-19, khususnya dengan gejala berat.

Baca juga: IDI Makassar ajak penyintas COVID-19 donor plasma konvalesen

Baca juga: Hanya karyawan Semen Tonasa ikut donor plasma BUMN di Makassar


Pengobatan itu dapat meningkatkan peluang kesembuhan pasien COVID-19.Terapi plasma konvalesen adalah pemberian plasma darah donor atau sumbangan dari pasien yang telah sembuh dari COVID-19 kepada pasien corona.

Untuk di Sulsel, permintaan plasma konvalesen datang dari rumah sakit yang merawat pasien COVID-19. Beberapa penyintas COVID-19 di Sulsel juga sudah ada yang membuat komunitas untuk mengajak penyintas berbagi plasma dalam mengendalikan pandemi.

"Alhamdulillah, dukungan dari masyarakat khususnya para penyintas COVID-19 juga sudah banyak. Ada yang membuat komunitas dan mengajak penyintas lainnya agar mendonorkan darahnya," katanya.

Selain dari para komunitas yang ingin berbagi plasma konvalesen, para penyintas bisa langsung ke setiap kantor PMI dan memeriksakan diri untuk diperiksa kelayakannya dalam donor darah plasma tersebut.

Menurut Adnan, PMI saat ini telah menyesuaikan sejumlah syarat dan ketentuan untuk memudahkan donor plasma konvalesen. Semua ini dilakukan agar lebih banyak orang yang dapat mendonorkan plasmanya kepada yang membutuhkan

Untuk lebih efektif lagi, Adnan juga mengusulkan agar relawan ini dapat bekerja sama dengan rumah sakit yang menangani pasien COVID-19. Hal ini dilakukan agar terjadi sosialisasi sekaligus pendataan penyintas COVID-19 yang ingin mendonorkan plasmanya.

"Kita jemput bola. Begitu dinyatakan sembuh dari COVID-19 dan bersedia mendonor, kita arahkan ke PMI untuk dilakukan pengecekan titer antibodi dan skrining IMLTD. Kalau memenuhi syarat, langsung kita data sebagai pendonor," ucapnya.*

Baca juga: PMI pusat bantu kebutuhan darah plasma untuk Banjarmasin

Baca juga: Pedonor darah di PMI Jakarta Barat semakin banyak

Pewarta: Muh. Hasanuddin
Editor: Erafzon Saptiyulda AS
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Menko PMK: Plasma konvalesen terbukti efektif bantu pasien COVID-19

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar