Liga 1 Indonesia

LIB tegaskan semua pemain-pelatih Liga 1 wajib dua kali vaksin

LIB tegaskan semua pemain-pelatih Liga 1 wajib dua kali vaksin

Petugas menyemprotkan cairan disinfektan saat pertandingan laga Liga 1 antara Persita lawan Persipura di Stadion Pakansari, Kabupaten Bogor, Jawa Barat, Sabtu (28/8/2021). ANTARA FOTO/Yulius Satria Wijaya/aww. (ANTARA FOTO/YULIUS SATRIA WIJAYA)

Soal vaksin ini sudah mutlak dan tak bisa lagi ditawar
Jakarta (ANTARA) - Operator kompetisi PT Liga Indonesia Baru (LIB) menegaskan bahwa semua pelatih, pemain dan ofisial wajib sudah mendapatkan dua dosis vaksin COVID-19 agar dapat beraktivitas di dalam stadion selama Liga 1 2021-2022.

"Soal vaksin ini sudah mutlak dan tak bisa lagi ditawar," ujar Direktur Utama LIB Akhmad Hadian Lukita dalam konferensi pers virtual yang diikuti di Jakarta, Selasa.

Menurut Akhmad Hadian, hal itu sudah sesuai dengan Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 38 Tahun 2021 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat Level 4, Level 3 dan Level 2 "Corona Virus Disease" 2019 di Wilayah Jawa dan Bali.

Baca juga: LIB: Liga 1 dijalankan sesuai Instruksi Mendagri Nomor 38/2021

Ayat ketiga bab kedelapan instruksi itu menyebut bahwa, "Seluruh pemain, ofisial, kru media dan staf pendukung yang hadir dalam kompetisi wajib sudah memperoleh vaksinasi dosis kedua, hasil negatif PCR H-1 dan hasil negatif antigen pada hari pertandingan".

Untuk membuktikan bahwa vaksinasi COVID-19 sudah lengkap, LIB memanfaatkan pemindaian dengan aplikasi PeduliLindungi yang ada di arena pertandingan.

Meski demikian, LIB mengakui masih ada beberapa orang, termasuk pemain--terutama pemain asing, yang belum mendapatkan dua suntikan vaksin. Jumlahnya, sekitar satu sampai dua persen dari total lebih dari 500 orang yang beraktivitas di Liga 1.

Terkait hal itu, Direktur Operasional LIB Sudjarno menyebut bahwa pihaknya berusaha untuk menyediakan vaksin bekerja sama dengan beberapa pihak seperti Kementerian Kesehatan serta Kamar Dagang dan Industri (Kadin) demi mempercepat imunisasi.

Lalu, ada pula kasus pemain asing yang sudah dua kali divaksin di negara asalnya, tetapi belum dapat dimasukkan ke PeduliLindungi.

Baca juga: Satgas Penanganan COVID-19 dukung LIB lanjutkan Liga 1

"Pemain itu menggunakan paspor, sementara PeduliLindungi, kan, pakai NIK. Jika begitu, kami bekerja sama dengan Kementerian Kesehatan melakukan pemeriksaan manual dengan bukti berupa paspor dan dokumen terkait," tutur Sudjarno.

Masih tentang vaksin, ada pula kejadian di mana pemain asing hanya menerima satu kali suntikan. Itu lantaran yang bersangkutan memang disuntikkan vaksin dosis tunggal Johnson & Johnson di Eropa. Vaksin ini sendiri belum beredar di Indonesia.

Situasi tersebut juga sudah dibicarakan oleh LIB dengan Kementerian Kesehatan untuk penyesuaian dokumen.

"Kami terus berkomunikasi dengan Kementerian Kesehatan karena memang vaksin ini banyak jenisnya," kata Sudjarno.

Liga 1 2021-2022 dimulai sejak 27 Agustus 2021 dan telah menuntaskan tiga pertandingan. Setelah itu, ada enam laga lanjutan pekan pertama yang bergulir mulai Jumat, 3 September 2021.

Baca juga: Laga perdana lawan Persela bakal jadi ujian bagi PSIS
Baca juga: PSSI-LIB segera laporkan hasil tiga laga awal Liga 1 ke pemerintah

Pewarta: Michael Siahaan
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Pemkot Bandung izinkan Stadion GBLA gelar kompetisi

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar