Resmikan pabrik pupuk Bioneensis, Erick terus dorong swasembada gula

Resmikan pabrik pupuk Bioneensis, Erick terus dorong swasembada gula

Pekerja menimbang dan mengemas gula pasir di Gudang Perum Bulog Meulaboh, Aceh Barat, Aceh, Jumat (2/4/2021). ANTARA FOTO/Syifa Yulinnas/rwa.

Untuk 2024-2025, sesuai arahan Presiden Joko Widodo, kita mengharapkan kita bisa mulai menata swasembada beras dan gula
Jakarta (ANTARA) - Menteri BUMN Erick Thohir meresmikan pabrik pupuk hayati Bioneensis di Banyuwangi, Jawa Timur, Sabtu, sebagai hasil kerja sama antara PT Industri Gula Glenmore dan PT Riset Perkebunan Nusantara, yang merupakan anak usaha holding perkebunan PTPN III (Persero).

Melalui siaran langsung daring yang dipantau dari Jakarta, Sabtu, Erick berharap langkah yang dilakukan PTPN III bisa turut mendukung target swasembada gula nasional pada 2025.

"Kita sudah melihat keberadaan PTPN ini harus menjadi manfaat buat petani. Sekarang kita lihat, kita mau PTPN ini bisa jaga keseimbangan gula nasional," katanya.

Erick menuturkan produksi gula PTPN saat ini sudah meningkat menjadi sekitar 800 ribu ton.

Jumlah tersebut masih belum cukup memenuhi kebutuhan nasional sehingga pemerintah masih membuka keran impor.

"Tetapi untuk 2024-2025, sesuai arahan Presiden Joko Widodo, kita mengharapkan kita bisa mulai menata swasembada beras dan gula," katanya.

Erick menyebut pada 1930-an, Indonesia menjadi salah satu negara produsen gula dunia. Namun, prestasi itu terus menurun hingga pascakemerdekaan.

"Pada 2025, kita mulai kembali swasembada. Kita berupaya, kita kerja maksimal. Tapi, saya harapkan kinerja PTPN, apalagi kemarin habis restrukturisasi, sekarang sudah terlihat," katanya.

Direktur Utama PTPN III Mohammad Abdul Ghani mengatakan pihaknya akan jadi bagian dari upaya mendukung target swasembada gula.

"Pada 2024, target kami adalah 1,8 juta ton produksi gula," katanya.

Dalam rangkaian kunjungannya, Erick menyempatkan diri meninjau kebun tebu, memberikan bantuan bibit dan pupuk ke petani tebu, serta meninjau pabrik gula Glenmore.

Pupuk Bioneensis merupakan pupuk hayati yang diformulasikan untuk semua komoditas tanaman.

Bioneensis mengandung konsorsium mikroba bermanfaat yang diisolasi dari perakaran kelapa sawit dan memiliki daya adaptasi serta asosiasi yang tinggi pada berbagai komoditas seperti tanaman perkebunan, tanaman pangan, sayuran, dan hortikultura di antaranya kelapa sawit, tebu, jagung, padi, sayuran, cabai, jeruk, tanaman hias, papaya, dan bawang merah.

Produk ini mengandung bakteri penambat nitrogen, bakteri pelarut fosfat, dan bakteri penghasil indole acetic acid (IAA) yang berperan sebagai plant growth promoting rhizobacteria (PGPR).

Khusus untuk pabrik Bioneensis di Banyuwangi, limbah tebu akan jadi bahan baku pupuk yang kemudian kembali dimanfaatkan untuk perkebunan tebu.

Baca juga: Dirut: Produksi gula PTPN XIV kembali bergeliat
Baca juga: Ke depan, Erick Thohir akan jalankan swasembada gula meski tidak mudah
Baca juga: PTPN targetkan swasembada gula konsumsi pada 2025

Pewarta: Ade Irma Junida
Editor: Kelik Dewanto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Erick Thohir boyong Jabar bertemu investor Abu Dhabi dan Glasgow

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar