BI: Rupiah diharapkan jadi mata uang dominan dengan adanya LCS

BI: Rupiah diharapkan jadi mata uang dominan dengan adanya LCS

Ilustrasi: Karyawan memegang mata uang rupiah di gerai penukaran mata uang asing di Jakarta. ANTARA FOTO/Sigid Kurniawan/aww.

Tanpa harus dijadikan mata uang tunggal, kita harap rupiah bisa menjadi mata uang yang dominan juga ujung-ujungnya
Jakarta (ANTARA) - Direktur Eksekutif, Kepala Departemen Internasional Bank Indonesia (BI) Doddy Zulverdi mengatakan tidak menargetkan rupiah menjadi mata uang tunggal di kawasan dengan penerapan Local Currency Settlement (LCS).

Namun peran rupiah dalam perdagangan dan investasi di kawasan diharapkan dapat lebih dominan.

“Tanpa harus dijadikan mata uang tunggal, kita harap rupiah bisa menjadi mata uang yang dominan juga ujung-ujungnya,” kata Doddy dalam webinar “Dampak Penerapan LCS Diperluas, Bagaimana Nasib Rupiah?” yang dipantau di Jakarta, Kamis.

Ia berpendapatan penggunaan mata uang tunggal tidak selalu positif karena akan memberikan keuntungan hanya bagi negara dengan mata uang yang sudah kuat, sebagaimana terjadi di Uni Eropa

“Kalau lihat euro, mata uang tunggal tidak selalu positif karena akan sangat memberi keuntungan kepada negara yang sudah kuat seperti Jerman, tapi justru akan melemahkan daya saing negara yang sejak awal lemah seperti Italia dan Portugis,” katanya.

Baca juga: BI akan perluas kerja sama mata uang lokal dengan negara Asia Tenggara

Adapun latar belakang penerapan penggunaan mata uang lokal atau LCS adalah mengurangi ketergantungan terhadap mata uang dolar Amerika Serikat (AS).

Dengan ketergantungan ini, sedikit saja goncangan di pasar valas global yang bukan karena permasalahan domestik, akan membuat nilai rupiah terhadap dolar AS menjadi terlalu volatil.

“Volatilitas yang berlebihan tidak baik karena akan berdampak pada inflasi, ekspektasi, dan kemampuan pelaku usaha memproyeksikan dan menjalankan ekonomi atau aktivitasnya,” kata Doddy.

Karena itu, dengan penerapan LCS yang dikerjasamakan dengan empat negara, BI berupaya mendorong penggunaan mata uang non dolar AS dalam transaksi perdagangan, terutama di kawasan Asia Tenggara.

“Kemudian belakangan kita perluas juga untuk transaksi investasi dengan negara mitra kita,” ujarnya.

Baca juga: Urgensi kerja sama mata uang lokal RI di tengah ketidakpastian pandemi

Pewarta: Sanya Dinda Susanti
Editor: Risbiani Fardaniah
COPYRIGHT © ANTARA 2021

BI proyeksi transaksi bank digital tembus Rp48 ribu triliun di 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar