Bank sentral: China hadapi tantangan "salah urus" perusahaan tertentu

Bank sentral: China hadapi tantangan "salah urus" perusahaan tertentu

Arsip foto - Gubernur People's Bank of China (PBOC) Yi Gang menghadiri konferensi pers tentang pembangunan ekonomi China menjelang peringatan 70 tahun pendiriannya, di Beijing, China 24 September 2019. ANTARA/REUTERS/Florence Lo.

Kepentingan kreditur dan pemegang saham akan sepenuhnya dihormati sesuai dengan hukum
Beijing (ANTARA) - Perekonomian China "berjalan dengan baik", tetapi menghadapi tantangan seperti risiko gagal bayar untuk perusahaan-perusahaan tertentu karena "salah urus", Gubernur bank sentral China (PBOC - People’s Bank of China) Yi Gang mengatakan pada Minggu (17/10).

Kekhawatiran telah berkembang dalam beberapa pekan terakhir atas kemungkinan runtuhnya pengembang properti China Evergrande Group, yang memiliki kewajiban lebih dari 300 miliar dolar AS dan telah melewatkan tiga putaran pembayaran bunga pada obligasi dolarnya.

Ketika perusahaan bergulat dengan utangnya, kekhawatiran tentang kemungkinan limpahan risiko kredit dari sektor properti China ke ekonomi yang lebih luas telah meningkat.

Yi Gang mengatakan risiko gagal bayar untuk beberapa perusahaan dan kesulitan operasional bank kecil dan menengah adalah salah satu tantangan bagi ekonomi China, dan bahwa pihak berwenang terus mengawasi "sehingga mereka tidak menjadi risiko sistematis".

Sementara pertumbuhan telah moderat karena peningkatan sporadis dalam infeksi virus corona, ekonomi China diperkirakan tumbuh 8,0 persen tahun ini, kata Yi pada pertemuan secara daring Seminar Perbankan Internasional Kelompok 30, yang bertepatan dengan pertemuan tahunan Dana Moneter Internasional (IMF) dan Bank Dunia.

Pihak berwenang pertama-tama akan mencoba mencegah masalah di Evergrande menyebar ke perusahaan real estat lainnya untuk menghindari risiko sistematis yang lebih luas, tambahnya.

Krisis yang bergemuruh di Evergrande dan pengembang perumahan utama lainnya mendorong premi risiko pasar utang pada perusahaan-perusahaan China yang lebih lemah ke rekor tertinggi pekan lalu dan memicu putaran baru penurunan peringkat kredit.

“Kepentingan kreditur dan pemegang saham akan sepenuhnya dihormati sesuai dengan hukum,” kata Yi. “Hukum telah dengan jelas menunjukkan senioritas kewajiban.”

Pihak berwenang akan memberikan prioritas tertinggi pada perlindungan konsumen dan pembeli rumah, dengan tetap menghormati hak-hak kreditur dan pemegang saham, katanya.

PBOC mengambil berbagai langkah untuk menangkis risiko keuangan, seperti menambah modal untuk bank kecil dan menengah, kata Yi Gang.

Ekonomi terbesar kedua di dunia itu telah mencatat rebound yang mengesankan dari pandemi tetapi ada tanda-tanda pemulihan kehilangan tenaga.

“Pertumbuhan ekonomi sedikit melambat, tetapi lintasan pemulihan ekonomi tetap tidak berubah,” katanya.

Mengenai pengembangan yuan digital, Yi Gang mengatakan PBOC akan fokus pada penggunaan domestik dan ritelnya karena penggunaan lintas batas dan internasional "sedikit rumit" terkait persyaratan atas masalah-masalah seperti pencucian uang.

“Kami akan bekerja sama erat dengan komunitas bank sentral,” katanya, menambahkan bahwa menggunakan yuan digital sebagai alat untuk mempromosikan inisiatif Sabuk dan Jalan China “bukan prioritas kami saat ini”.

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Jumlah kereta barang China-Eropa catat rekor tertinggi baru

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar