India laporkan dua kasus Omicron pertama

India laporkan dua kasus Omicron pertama

Arsip - Jagdishbhai Himmatbhai Solanki, dengan masalah pernapasan, dibawa ke dalam rumah sakit COVID-19 nutuk perawatan saat penyebaran penyakit virus korona (COVID-19) yang terus berlanjut di Ahmedabad, India, Selasa (23/11/2021). ANTARA FOTO/REUTERS/Amit Dave/foc/cfo (REUTERS/AMIT DAVE)

Bengaluru (ANTARA) - Pemerintah India melaporkan dua kasus pertama varian virus corona Omicron pada Kamis, tetapi mengatakan tidak memiliki rencana memberikan suntikan vaksin penguat (booster) meskipun ada tuntutan dari anggota parlemen.

Kementerian Kesehatan India mengatakan dua pria yang terinfeksi varian virus baru tersebut, masing-masing berusia 66 tahun dan 46 tahun, menunjukkan gejala ringan.

Menteri kesehatan Negara Bagian Karnataka selatan, tempat kasus terdeteksi, mengatakan orang pertama, yaitu seorang warga negara Afrika Selatan, yang berada seminggu di India dan meninggalkan negara itu pada 27 November 2021 setelah dites negatif.

Lebih dari 250 orang yang berkontak dengannya dinyatakan negatif.

Sementara itu kasus kedua kedua, yaitu seorang dokter India, tidak memiliki riwayat perjalanan baru-baru ini, kata menteri Sudhakar K kepada wartawan.

Keduanya sudah divaksin lengkap.

Lima orang yang berkontak dengan dokter tersebut, yang mengisolasi dirinya pada 23 November setelah merasa tidak enak badan, juga dinyatakan positif dan sampel mereka sedang diselidiki untuk menentukan varian virus yang menginfeksi mereka.

India, yang mengalami rekor lonjakan infeksi dan kematian pada April dan Mei karena varian Delta, baru memvaksin penuh 49 persen dari 944 juta warga dewasa meskipun memiliki banyak persediaan vaksin buatan dalam negeri.

Sekitar 84 persen orang dewasa di India telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, sementara mereka yang berusia di bawah 18 tahun belum diinokulasi.

Beberapa anggota parlemen mendesak pemerintah untuk mempertimbangkan booster bagi petugas kesehatan dan yang rentan, mengingat bahwa negara-negara bagian di India memiliki persediaan hampir 230 juta dosis vaksin.

Namun, pejabat kesehatan menegaskan kembali bahwa prioritasnya adalah untuk sepenuhnya menyuntik semua orang dewasa terlebih dahulu.

"Kita tidak boleh menyimpang dari tujuan kita untuk memberikan dua dosis pada setiap individu yang memenuhi syarat," kata pejabat kesehatan senior Vinod Kumar Paul.

Ia menambahkan bahwa tidak ada rencana untuk mempersingkat durasi antara dua dosis vaksin AstraZeneca.

Tercatat 9.765 kasus baru di India pada Kamis, sehingga total menjadi 34,61 juta kasus dan  angka kematian naik sebanyak 477 menjadi 469.724.


Sumber: Reuters
Baca juga: Tangkal Omicron, India janjikan lebih banyak vaksin COVID ke Afrika
Baca juga: Pria India dari Afsel positif COVID, belum pasti terinfeksi Omicron
Baca juga: India disebut tak berencana berikan vaksin 'booster' COVID-19

Penerjemah: Yashinta Difa Pramudyani
Editor: Atman Ahdiat
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Timnas Putri yakin tampilkan yang terbaik di Piala Asia

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar