Saham Asia naik dalam perdagangan fluktuatif jelang data inflasi AS

Saham Asia naik dalam perdagangan fluktuatif jelang data inflasi AS

Dokumentasi - Seorang pejalan kaki yang memakai masker pelindung tercermin di layar yang menampilkan nilai tukar yen Jepang terhadap dolar AS dan harga saham di sebuah pialang, di tengah wabah penyakit virus corona (COVID-19), di Tokyo, Jepang, Jumat (6/11/2020). ANTARA/REUTERS/Issei Kato/am.

Sydney (ANTARA) - Saham-saham Asia naik dalam perdagangan berfluktuatif pada perdagangan Kamis pagi, karena kekhawatiran tentang dampak ekonomi dari varian virus corona Omicron surut, tetapi meningkatnya kehati-hatian menjelang data inflasi AS membatasi aset-aset berisiko lainnya seperti minyak dan dolar Australia.

Obligasi mengalami kerugian karena prospek virus yang lebih cerah meninggalkan jalur yang lebih jelas ke suku bunga yang lebih tinggi. Fokus pedagang beralih ke rilis data inflasi pada Jumat (10/12/2021) dan pertemuan Federal Reserve minggu depan untuk indikasi waktu kenaikan suku bunga.

Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang menguat 0,5 persen ke level tertinggi dua minggu. Indeks Nikkei Jepang stabil, setelah melonjak 3,5 persen dalam dua sesi sebelumnya.

Indeks berjangka S&P 500 stabil setelah kenaikan 0,3 persen dalam indeks S&P 500 semalam membawanya ke dalam 1,0 persen dari rekor tertinggi baru.

"Volatilitas tetap tinggi karena berita seputar Omicron berlanjut," kata analis di ANZ Bank, dan di luar itu tampak ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi pada 2022.

"Akselerasi laju tapering oleh The Fed hampir dianggap sebagai kesimpulan yang sudah pasti. Tetapi angka yang kuat dapat meningkatkan ekspektasi kenaikan suku bunga di kuartal kedua tahun depan."

Pada Rabu (8/12/2021), BioNTech dan Pfizer mengatakan bahwa tiga kali suntikan vaksin COVID-19 mereka mampu menetralkan varian Omicron dalam tes laboratorium.

Sentimen pasar juga telah pulih dengan bagian lain dari data awal yang menunjukkan Omicron tidak separah yang ditakutkan sebelumnya, meskipun mengimbanginya adalah pengenaan pembatasan yang lebih ketat di Inggris untuk mengekang penyebaran Omicron.

Dolar Australia melonjak 2,6 persen dalam tiga sesi dan datar di 0,7166 dolar AS pada awal perdagangan di Asia Kamis.

Minyak mentah Brent telah bertambah 10 dolar AS per barel dari level terendah tiga setengah bulan minggu lalu dan stabil di 75,82 dolar AS.

Yuan China bertahan di 6,3458 per dolar setelah mencapai level tertinggi tiga setengah tahun di 6,3438 pada Rabu (8/12/2021), karena langkah untuk melonggarkan kebijakan moneter mulai minggu depan terlihat mendukung ekonomi China.

Laju kenaikan harga gerbang pabrik di China melambat bulan lalu, data menunjukkan pada Kamis, dengan laju tahunan masih mencapai 12,9 persen, sementara inflasi meningkat menjadi 2,3 persen tahun-ke-tahun.

Peristiwa penting yang dijadwalkan minggu ini adalah data inflasi AS pada Jumat (10/12/2021), yang dilihat sebagai awal dari pertemuan Fed Desember minggu depan.

Suku bunga berjangka fed funds memperkirakan untuk kenaikan suku bunga Mei mendatang dan pada Rabu (8/12/2021) imbal hasil obligasi pemerintah dua tahun menyentuh level tertinggi sejak Maret 2020 di 0,7140 persen. Mereka stabil di 0,6955 persen pada Kamis dan imbal hasil obligasi pemerintah AS 10-tahun bertahan di 1,5332 persen setelah melonjak 4,6 basis poin pada Rabu (8/12/2021).

Para ekonom memperkirakan inflasi tahunan AS telah mencapai 6,8 persen bulan lalu, meskipun angka sebelumnya mengejutkan.

"Angka 7 sebagai angka besar mungkin baik untuk dolar bullish dan mendapatkan imbal hasil obligasi pemerintah 2-tahun memompa lebih tinggi," kata Chris Weston, kepala penelitian di broker Pepperstone.

"Tapi saya pikir kita membutuhkan kurva imbal hasil obligasi pemerintah AS yang lebih curam untuk meyakinkan kita tentang pertumbuhan yang lebih baik pada 2022."

Pergerakan Rabu (8/12/2021) tidak cukup untuk mendukung dolar, yang merosot tajam terhadap euro untuk diperdagangkan pada 1,1333 dolar pada Kamis pagi.

Sementara itu, dalam perdagangan mata uang yen telah sedikit di bawah rata-rata pergerakan 50 hari menjadi 113,76 per dolar. Sterling jatuh ke level terendah satu tahun di 1,31615 dolar AS semalam karena pengumuman aturan COVID-19 yang lebih ketat.

Indeks dolar AS yang mengukur greenback terhadap mata uang utama saingannya melayang di 96,029.

Baca juga: Saham Asia lanjutkan kenaikan, seiring berita positif dampak Omicron
Baca juga: Kekhawatiran Omicron reda, saham Asia naik tipis dari terendah 1 tahun
Baca juga: Saham Asia merosot, delisting Didi hidupkan lagi kekhawatiran AS-China

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Faisal Yunianto
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Presiden Jokowi buka perdagangan saham 2022

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar