PHRI sambut baik pembatalan pemberlakuan PPKM level 3

PHRI sambut baik pembatalan pemberlakuan PPKM level 3

Ilustrasi - Karyawan merapikan kamar di Hotel Santika Premiere Palembang, Sumatera Selatan. ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww/pri.

Jakarta (ANTARA) - Perhimpunan Hotel dan Restoran Indonesia (PHRI) menyambut baik pembatalan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 3 pada akhir tahun 2021 hingga awal tahun 2022.

"Pemerintah membatalkan pemberlakuan PPKM Level 3 di libur Natal dan Tahun Baru tentu ini kita sambut baik tapi tetap kehati-hatian kita harus ke depankan," ujar Ketua Umum PHRI Hariyadi Sukamdani dalam acara virtual, Kamis.

Baca juga: PHRI ibaratkan mobilitas masyarakat sebagai "DNA" pariwisata

Hariyadi mengatakan bahwa sejak pembatalan tersebut, mulai terjadi peningkatan reservasi di sejumlah hotel. Dia berharap tren positif tersebut tetap terjaga agar industri perhotelan dapat terus menggeliat.

Dia menilai industri perhotelan saat ini sudah berangsur pulih. Selain itu, penerapan protokol kesehatan juga telah berjalan baik.

Heriyadi menyebut bahwa sejak pelonggaran PPKM oleh pemerintah pada November lalu, yang membuat kegiatan hotel dan restoran bisa kembali beroperasi 100 persen, tidak ditemukan adanya klaster penyebaran COVID-19 baru.

"Ini kami syukuri betul karena kalau sampai ada klaster yang terjadi di hotel itu dampaknya akan sangat besar, negatif, dan alhamdulillah ini bisa kita jaga," kata Heriyadi.

Dia pun menyatakan komitmennya untuk terus membantu pemerintah dalam mencegah penyebaran COVID-19, salah satunya melalui sertifikasi penerapan protokol kesehatan berbasis Kebersihan, Kesehatan, Keamanan dan Keberlanjutan Lingkungan (CHSE) di hotel-hotel maupun restoran.

Dia menyebut hingga saat ini sebanyak sekitar 11 ribu hotel dan restoran telah mengantongi sertifikat CHSE, dari 16 ribu yang ditargetkan.

Diketahui, pemerintah memutuskan untuk tidak akan menerapkan PPKM Level 3 pada periode Natal 2021 dan Tahun Baru 2022 secara merata pada semua wilayah, melainkan menerapkan sejumlah pengetatan.

Dengan demikian penerapan level PPKM selama Natal dan Tahun Baru akan tetap mengikuti asesmen situasi pandemi sesuai yang berlaku saat ini, tetapi dengan beberapa pengetatan.



Baca juga: PHRI sebut PPKM Level 1 di Jakarta dapat tingkatkan okupansi hotel

Baca juga: Okupansi turun, hotel-hotel manfaatkan waktu dengan melatih SDM

Baca juga: PHRI: 10.131 hotel dan restoran implementasi aplikasi Peduli Lindungi

Pewarta: Fathur Rochman
Editor: Ida Nurcahyani
COPYRIGHT © ANTARA 2021

Apa kabar industri hotel dan restoran di libur akhir tahun 2021? (3)

Komentar menjadi tanggung jawab anda sesuai UU ITE

Komentar